Obituari Niki Lauda, dari Jet Darat hingga Pilot Pesawat Komersial

Kompas.com - 21/05/2019, 12:34 WIB
Niki Lauda saat masih aktif menjadi pebalap F1 bersama Ferrari, 27 Mei 1976. Mantan juara dunia Formula 1 itu meninggal dunia dalam usia 70 tahun, 20 Mei 2019. AFPNiki Lauda saat masih aktif menjadi pebalap F1 bersama Ferrari, 27 Mei 1976. Mantan juara dunia Formula 1 itu meninggal dunia dalam usia 70 tahun, 20 Mei 2019.

KOMPAS.com - Kabar duka datang dari dunia balap. Mantan pebalap Formula 1, Niki Lauda, meninggal dunia dalam usia 70 tahun, Senin (20/5/2019) malam.

Juara dunia tiga kali balap mobil F1, Niki Lauda, asal Austria, meninggal dunia setelah menjalani operasi paru-paru. Demikian diumumkan McLaren, mantan tim yang pernah dibelanya, Selasa.

"Segenap anggota tim McLaren menyampaikan dukacita mendalam atas kepergian rekan, kolega, dan juara dunia Formula 1 1984, Niki Lauda," kata McLaren seperti dikutip Antara dari Reuters. 

Baca juga: Legenda Formula 1 Niki Lauda Meninggal Dunia

"Niki akan selalu di hati kami dan memperkaya perjalanan sejarah kami," tulis pernyataan resmi tersebut. 

Menurut media Austria, Lauda, yang dirawat di rumah sakit pada Januari selama 10 hari karena selain sakit paru-paru, juga menderita influenza, meninggal pada Senin, didampingi keluarganya.

"Prestasinya yang unik sebagai atlet, sekaligus sebagai pengusaha akan selalu dikenang, usaha pantang menyerah, sikap terus terang, dan keberanian menjadi panutan bagi kami," demikian pernyataan pihak keluarga.

"Ia adalah seorang suami penyayang dan penuh perhatian, seorang ayah dan kakek yang jauh dari perhatian publik, dan ia akan selalu dikenang," tulis pernyataan resmi tersebut. 

Baca juga: Lauda Sejajarkan Bottas dengan Rosberg

Lauda tampil sebagai juara dunia Formula 1 pada musim kompetisi pada 1975, 1977, dan 1984 bersama Mercedes dan Ferrari.

Punya maskapai penerbangan

Generasi saat ini mungkin tak banyak mengetahui siapa Niki Lauda. Padahal, legenda F1 ini memiliki catatan besar dalam sejarah Formula 1.

Niki Lauda saat masih menjadi bos tim F1 Jaguar, 13 Januari 2002. Mantan juara dunia Formula 1 asal Austria itu meninggal dunia dalam usia 70 tahun, 20 Mei 2019.AFP/PIERRE-PHILIPPE MARCOU Niki Lauda saat masih menjadi bos tim F1 Jaguar, 13 Januari 2002. Mantan juara dunia Formula 1 asal Austria itu meninggal dunia dalam usia 70 tahun, 20 Mei 2019.

Berikut inilah catatan-catatan sang legenda seperti dikutip Reuters.

Profil 

  • Lahir di Wina pada 22 Februari 1949.
  • Membalap tanpa restu keluarga.
  • Mengawali karier sebagai pebalap Formula 2 pada 1971 bersama March Engineering.

Baca juga: Niki Lauda Ajak Hamilton Naik Jet Pribadinya ke Jepang

Karier Formula 1

  • Membalap bersama March (1971-1972) dan tim British Racing Motors (1973) sampai membuat Ferrari terkesan karena membalap dengan mobil yang tak bisa diandalkan.
  • Dikontrak Ferrari pada 1974 dan finis keempat pada World Drivers' Championship dalam debut musimnya bersama tim Italia itu. Dia memenangi balapan pertama di Grand Prix Spanyol.
  • Menjuarai dua kejuaraan bersama Ferrari dalam tiga tahun kemudian (1975 dan 1977).
  • Mengalami kecelakaan fatal pada Grand Prix Jerman 1976 setelah urung memboikot balapan karena alasan keamanan trek. Wajahnya terbakar parah dan paru-parunya rusak saat terjebak dalam kendaraannya yang tengah dilalap api.
  • Kembali ke arena setelah absen pada dua balapan, tetapi tersisih dari takhta juara pada 1976 dengan selisih cuma satu poin dari musuh bebuyutannya James Hunt dari McLaren. Dia istirahat pada balapan terakhir di Jepang karena kondisi yang berbahaya.
  • Membalap bersama Brabham, milik mantan bos Formula Satu Bernie Ecclestone, dari 1978 sampai 1979 sebelum pensiun setelah dua musim tak berhasil.
  • Kembali lagi ke Formula 1 pada 1982 bersama McLaren.
  • Menjuarai gelar dunia ketiganya dan yang pertamanya untuk McLaren pada 1984 setelah mengalahkan rekan satu tim Alain Prost dengan selisih 0,5 poin, padahal Prost memenangi lebih banyak balapan.
  • Musim 1985 adalah terakhir kalinya dia berstatus pebalap Formula 1. Dia pensiun dengan memenangi 25 Grand Prix.
  • Dimasukkan ke International Motorsports Hall of Fame pada 1993.

Kiprah manajemen dan bisnis

  • Mendirikan maskapai Lauda Air pada 1979.
  • Menjadi konsultan Ferrari pada 1993.
  • Prinsipal tim Jaguar antara 2001 dan 2002.
  • Mendirikan Niki, maskapai biaya murah Austria, pada 2003. Dia mempunya lisensi pilot komersial dan kadang menerbangkan sendiri jet Airbus maskapai ini.
  • Diangkat sebagai kepala non-eksekutif Mercedes sebelum musim 2013 dan terlibat dalam negosiasi kontrak Lewis Hamilton yang saat itu sedang di ambang juara dunia empat kali bersama Mercedes.
  • Mengakusisi lagi sebuah maskapai Austria pada 2016 dengan mengganti nama maskapai itu dengan Laudamotion.
  • Anggota Dewan Direksi Mercedes AMG Powertrains.
  • Penasihat khusus Direksi Daimler AG.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X