Kompas.com - 15/10/2016, 14:05 WIB
EditorPipit Puspita Rini

MOTEGI, KOMPAS.com - Yamaha tetap pada keputusan bahwa Jorge Lorenzo (Spanyol) tidak akan diberi izin untuk menjalani tes pasca-musim dengan Ducati di Sirkuit Jerez, Spanyol, 23-24 November.

"Berdasarkan kontrak, tidak ada pebalap Yamaha yang secara otomatis punya hak untuk melakukan tes atau apa pun untuk pabrikan lain, selama masih terikat kontrak dengan Yamaha," kata Lin Jarvis, Managing Director Movistar Yamaha MotoGP, Jumat (14/10/2016).

Lorenzo terikat kontrak dengan Yamaha hingga 31 Desember. Mulai musim depan, dia akan membela tim pabrikan asal Italia, Ducati.

Yamaha tetap memberi ijin Lorenzo untuk memacu Ducati Desmosedici GP pada tes resmi pasca-musim di Sirkuit Ricardo Tormo, Valencia, 15-16 November.

Semua tim pabrikan berencana melakukan tes tertutup pada akhir November dengan pilihan tempat di Sirkuit Jerez atau Sirkuit Sepang, Malaysia.

Mulai 1 Desember, pebalap atau tim tidak diperbolehkan melakukan tes hingga tahun berikutnya untuk menjalani tes pramusim.

MOTOGP.COM Pebalap Movistar Yamaha MotoGP asal Spanyol, Jorge Lorenzo, berpose saat mengunjungi salah satu pasar ikan di kota Tokyo, Jepang, Rabu (12/10/2016).

"Kami mengeluarkan uang yang sangat banyak dalam kontrak dengan pebalap-pebalap kami dan kami ingin mendapatkan hasil dari investasi kami," kata Jarvis.

"Tentu saja kamu tidak pernah tahu bagaimana akhir dari sebuah musim, tetapi hal terakhir yang kamu inginkan adalah hak untuk memakai jasa pebalapmu berakhir setelah balapan terakhir," kata Jarvis.

Seri terakhir MotoGP 2016 akan berlangsung di Valencia pada 11-13 November, yang berarti Yamaha masih bisa memakai jasa Lorenzo untuk kegiatan promo mereka selama satu setengah bulan.

Jarvis juga menjelaskan bahwa keputusan ini diambil tidak hanya berdasar kebutuhan Yamaha, tetapi juga para sponsor yang selama ini sudah mendukung tim dan pebalap.

"Jadi, kami mengizinkan (Lorenzo) tes di Valencia, karena semangat kebersamaan antar-pabrikan, yang dalam beberapa hari terakhir ini disebut-sebut sebagai 'gentleman's agreement'," ucap Jarvis.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber Crash
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.