Jalu W. Wirajati
Seseorang yang awalnya mengaku paham sepak bola, tetapi kemudian merasa kerdil ketika sudah menjadi wartawan bal-balan per April 2004. Seseorang yang suka olahraga, khususnya, sepak bola, tetapi menikmatinya dari tepi lapangan.

Memahami Sorotan Media untuk Tim Ibu Kota, Sebuah Otokritik

Kompas.com - 09/11/2016, 21:22 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorAmir Sodikin

Pendapat Bepe selanjutnya, masih di artikel yang sama, pun bisa dipahami. Bepe menulis, “Saya melihat media selalu mencoba untuk menggerogoti kekuatan Persija dengan membentuk opini publik yang negatif tentang Persija. Mereka melakukan itu karena memang sebenarnya mereka bukan pendukung Persija, mungkin memang betul mereka mencari nafkah di Jakarta akan tetapi sejatinya mereka adalah pendukung tim-tim daerah asal mereka, sehingga dengan memecah belah Persija kekuatan Persija menjadi berkurang, mereka selalu menonjolkan sisi negatif Persija daripada hal-hal yang positif.”

Situasi yang dialami Bepe dan Persija tentu berbeda dengan yang dialami, taruhlah Persipura Jayapura atau Persisam Samarinda. Dengan status sebagai putra daerah, para awak media di Jayapura atau Samarinda tentu akan melakukan “pemujaan” kepada tim yang berasal dari daerahnya.

Seorang rekan media dari Bandung lantas menceritakan kejadian tak mengenakkan yang dialaminya saat di Samarinda. Ketika mencoba meliput partai antara tuan rumah melawan Persib.

“Bayangkan saja, kami tak diizinkan masuk. Padahal pada saat technical meeting sehari sebelumnya, sudah disepakati ada 10 wartawan Bandung yang diizinkan meliput. Nyatanya, pas pertandingan, kami dilarang masuk,” jelas salah seorang wartawan senior itu.

“Kami akhirnya bisa masuk setelah Manajer Persib meminta kepada panitia pelaksana. Setelah masuk stadion, kami tak mendapatkan kursi. Semua kursi di tribun sudah ada namanya untuk media A atau media B yang semuanya adalah media lokal,” rutuknya lagi.

Sebuah otokritik

Kendati sudah menggunakan azas praduga tak bersalah, sulit rasanya jika tak melihat kejadian yang dialami wartawan tersebut dari sisi teori konspirasi. Apakah perbuatan itu disengaja sehingga “orang luar” tidak tahu kejadian yang terjadi di Stadion Palaran?

Untuk tim-tim di luar Jawa, hal tersebut bisa dilakukan. Pasalnya, sorotan media tentu akan kurang. Lain itu, pertandingan kandang tim-tim (yang mencoba curang) itu pun tak disiarkan secara langsung. Akan mudah bagi mereka melakukan segala hal untuk memenangkan timnya.

Pernah dengar juga dari cerita seorang rekan. Ketika wasit yang seharusnya tak tinggal di hotel yang sama dengan pemain, justru diinapkan di rumah manajer tim tuan rumah.

Tindakan-tindakan itu tentunya tak mungkin tim-tim yang berdomisili di kota besar di Pulau Jawa. Terutama Persija yang berada di pusat pemerintahan sekaligus pusat media.

Jangankan untuk berbuat curang, melakukan sedikit kesalahan saja pasti akan menjadi berita besar. Seperti yang ditulis Bepe pada blognya, “…menginap di hotel bagus saja tetap mendatangkan protes.”

Tulisan ini merupakan otokritik kepada saya sendiri sebagai pekerja media. Bagaimanapun, sebuah media memang dituntut untuk bersikap netral dan mewartakan apa adanya, tak menonjolkan sentimen pribadi atau kedaerahan.

Tabik.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zahra Muzdalifah Bakal Trial di Tim Inggris Selama 4 Bulan

Zahra Muzdalifah Bakal Trial di Tim Inggris Selama 4 Bulan

Liga Indonesia
Persib Andalkan Pemain Lokal di Perempat Final Piala Presiden 2022

Persib Andalkan Pemain Lokal di Perempat Final Piala Presiden 2022

Liga Indonesia
Hasil Malaysia Open 2022: Vito ke 16 Besar Usai Buat Sepatu Lawan Jebol hingga Cedera

Hasil Malaysia Open 2022: Vito ke 16 Besar Usai Buat Sepatu Lawan Jebol hingga Cedera

Sports
Hasil Malaysia Open 2022: 9 Poin Beruntun, 28 Menit, Fikri/Bagas Melaju ke 16 Besar

Hasil Malaysia Open 2022: 9 Poin Beruntun, 28 Menit, Fikri/Bagas Melaju ke 16 Besar

Sports
Kata Saddil soal Jordi Amat Gabung JDT: Mungkin Itu yang Terbaik Buat Dia...

Kata Saddil soal Jordi Amat Gabung JDT: Mungkin Itu yang Terbaik Buat Dia...

Liga Indonesia
Hasil Malaysia Open 2022: Febby/Ribka Susul Apriyani/Fadia ke 16 Besar

Hasil Malaysia Open 2022: Febby/Ribka Susul Apriyani/Fadia ke 16 Besar

Badminton
Evaluasi Menyeluruh Thomas Doll untuk Tentukan Sebelas Pertama Persija Jakarta

Evaluasi Menyeluruh Thomas Doll untuk Tentukan Sebelas Pertama Persija Jakarta

Liga Indonesia
Komentar Ahsan/Hendra soal Wasit yang Merugikan The Daddies

Komentar Ahsan/Hendra soal Wasit yang Merugikan The Daddies

Sports
Profil Raphinha, Masa Lalu Kelam di Balik Sinar Sang Bintang

Profil Raphinha, Masa Lalu Kelam di Balik Sinar Sang Bintang

Sports
Siti Fadia: Suporter Malaysia Juga Dukung Pemain Indonesia

Siti Fadia: Suporter Malaysia Juga Dukung Pemain Indonesia

Sports
Ricardinho Sebut Atmosfer di Indonesia yang Terbaik, Spanyol Lewat

Ricardinho Sebut Atmosfer di Indonesia yang Terbaik, Spanyol Lewat

Liga Indonesia
Respons PSSI soal Kabar Jordi Amat Gabung Klub Malaysia JDT: Lebih Bagus Main di Eropa

Respons PSSI soal Kabar Jordi Amat Gabung Klub Malaysia JDT: Lebih Bagus Main di Eropa

Sports
Hasil Malaysia Open 2022: Diwarnai Protes ke Umpire, Ahsan/Hendra Menang Comeback

Hasil Malaysia Open 2022: Diwarnai Protes ke Umpire, Ahsan/Hendra Menang Comeback

Sports
Head to Head Persib Vs PSS, Sulitnya Mengalahkan Maung Bandung

Head to Head Persib Vs PSS, Sulitnya Mengalahkan Maung Bandung

Liga Indonesia
Milomir Seslija Akan Reuni dengan PSM Makassar di Babak 8 Besar Piala Presiden 2022

Milomir Seslija Akan Reuni dengan PSM Makassar di Babak 8 Besar Piala Presiden 2022

Liga Indonesia
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.