Kompas.com - 31/07/2016, 22:15 WIB
Dua pebalap tim Satu HATI Honda Team Asia, Dimas Ekky Pratama (kanan) dan Muhammad Zaqhwan Zaidi, berpose usai balapan Suzuka 8 Hours di Sirkuit Suzuka, Jepang, Minggu (31/7/2016). NUGYASA LAKSAMANA/KOMPAS.comDua pebalap tim Satu HATI Honda Team Asia, Dimas Ekky Pratama (kanan) dan Muhammad Zaqhwan Zaidi, berpose usai balapan Suzuka 8 Hours di Sirkuit Suzuka, Jepang, Minggu (31/7/2016).
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

SUZUKA, KOMPAS.com - Tim Satu HATI Honda Team Asia menyudahi balapan ketahanan Suzuka 8 Hours 2016 dengan hasil yang memuaskan. Dengan hanya dua pebalap, mereka menjadi satu-satunya tim Honda yang finis di urutan delapan besar.

Dimas Ekky Pratama dan Muhammad Zaqhwan Zaidi (Malaysia) finis di urutan kedelapan setelah melalui 212 putaran dan melakukan delapan kali pit stop. Mereka start dari urutan ke-11.

Hasil tersebut sangat membanggakan. Sebab, tim Satu HATI Honda Team Asia tak diperkuat pebalap ketiga, yakni Ratthapong Wilairot (Thailand), yang mengalami cedera akibat kecelakaan pada sesi latihan bebas.

Tim Satu HATI Honda Team Asia hanya diperkuat dua pebalap sejak kualifikasi hingga balapan. Kendati begitu, Dimas dan Zaqhwan tetap menampilkan performa yang maksimal.

Bahkan, mereka menjadi satu-satunya tim Honda yang mampu finis di posisi delapan besar.

"(Suzuka 8 Hours) tahun ini saya senang sekali, apalagi kami cuma dua rider. Kerja sama kami bagus dan tim sudah bekerja keras. Alhamdulillah, saat balapan juga lancar tanpa masalah," ujar Dimas seusai balapan kepada Kompas.com, Minggu (31/7/2016).

"Namun sayang saja, awalnya kan kami sama Ratthapong. Dia mengalami cedera. Mudah-mudahan hasil yang kami raih bisa memotivasi dia untuk menyembuhkan cederanya," kata Dimas menambahkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Astra Honda Motor Pebalap tim Satu HATI Honda Team Asia, Dimas Ekky Pratama, bersiap-siap memacu motornya dalam balapan Suzuka 8 Hours di Sirkuit Suzuka, Jepang, Minggu (31/7/2016).

Dimas menyatakan bahwa dirinya dan Zaqhwan sempat terjatuh saat latihan. Hal itu menyisakan rasa nyeri di bagian punggung dan pinggang.

Meskipun demikian, Dimas dan Zaqhwan tetap berjuang keras menampilkan penampilan terbaiknya.

"Saya happy. Balapan (Suzuka 8 Hours) adalah yang pertama kali bagi saya. Kami bisa finis 10 besar, dan menjadi tim Honda yang finis di urutan teratas. Kami berdua memang bekerja sangat keras," tutur Zaqhwan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.