Kompas.com - 16/04/2016, 21:04 WIB
EditorTjahjo Sasongko


SINGAPURA, KOMPAS.com - Pemain senior Sony Dwi Kuncoro menunjukkan dirinya belum habis dengan menaklukkan pemain legendaris Tiongkok, Lin Dan di babak semifinal Singapura Terbuka Super Series, Sabtu (16/4/2016).

Empat kali digempur tunggal putra Indonesia, akhirnya Lin Dan takluk juga. Sejak babak pertama kejuaraan Singapore Open Super Series 2016, Lin Dan selalu dihadapkan dengan pemain Indonesia, namun di semifinal, pemain Tiongkok yang dijuluki Super Dan ini akhirnya tunduk di tangan Sony Dwi Kuncoro, dengan skor 10-21, 21-17, 20-22.

Sebelumnya, Lin Dan telah mengalahkan Ihsan Maulana Mustofa, Jonatan Christie, dan Tommy Sugiarto, di babak pertama, kedua, dan perempat final.

Laga berdurasi 69 menit ini menyedot perhatian penonton satu stadion Singapore Indoor Stadium. Duel keduanya memang sangat berkelas, menarik untuk ditonton. Sony menang dengan relatif mudah di gim pertama, di mana Lin begitu banyak menyia-nyiakan bola dan melakukan kesalahan sendiri.

Lin mulai bangkit di gim kedua. Sambaran-sambaran tajam terus dihujankan Lin ke arah pertahanan Sony. Kedua pemain ini juga beberapa kali mengajukan challenge untuk menguji akurasi keputusan hakim garis. Sempat mengejar ketertinggalan, Sony akhirnya mesti merelakan gim kedua.

Kedua pemain tampil mati-matian di gim penentuan. Sony yang sudah unggul 5-1, kembali dikejar Lin dan kedudukan jadi imbang 5-5. Kedudukan imbang berkali-kali terjadi pada laga penentuan, hingga membuat penonton diselimuti aura ketegangan, menanti hasil akhir laga ini. Apakah Sony yang merangkak dari babak kualifikasi ini bisa mengatasi Lin yang dijagokan untuk juara?

Saling berkejaran angka dari 14-14 sampai 20-20, Sony dan Lin saling balas serangan namun tetap berhati-hati dan tak mau membuat kesalahan.  Sony akhirnya mampu mengatasi Lin dan melaju ke final.

"Intinya saya bermain lepas saja, saya tidak punya strategi khusus. Saya lihat di di lapangan bagaimana, dan saya lawan dengan bagaimana. Saya mau menyusahkan dia, saya mau dia jadi tidak enak mainnya. Pokoknya saya tidak mau terbawa permainan Lin," kata Sony.

"Di gim kedua saya akui kalau saya sering ragu-ragu. Saat gim ketiga, saya pikir ini adalah saatnya, ini kesempatan terakhir karena sudah gim penentuan. Saya lalu bermain agresif dan konsentrasi satu demi satu poin," ujar Sony.

Sony mengatakan, kemenangan ini menandakan kebangkitannya sebagai pemain yang sempat dirundung cedera dan kini sudah tak muda lagi. Sony berhasil membuktikan bahwa dirinya masih mampu bersaing di level super series melawan pemain-pemain kelas dunia.

"Menurut saya pertandingan malam ini sungguh luar biasa. Ini adalah buah dari kerja keras saya di latihan. Saat menang, saya langsung berpikir kalau saya ternyata masih bisa menang dari Lin Dan,” tutur Sony yang terakhir kali berjumpa Lin pada tahun 2012 di Thailand Open Grand Prix Gold dan memetik kemenangan straight game, 21-17, 21-16.

Sony sudah ditunggu Son Wan Ho, pemain asal Korea yang lolos ke final dengan mengalahkan Ng Ka Long Angus (Hong Kong), dengan skor 22-20, 21-16. Sony merupakan wakil kedua yang lolos ke final setelah pasangan ganda putri Greysia Polii/Nitya Krishinda Maheswari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.