Berlatih di AS, Atlet Hong Kong Ternama Meninggal

Kompas.com - 19/03/2019, 22:23 WIB
Kenneth To Kenneth To

GAINESVILLE, FLORIDA, Kompas.com - Atlet renang Hong Kong, Kenneth To yang tengah mengincar untuk berpartisipasi di Olimpiade Tokyo tahun depan,  meninggal dunia setelah menjalani sesi latihan di Amerika Serikat.

To yang merupakan pemegang 17 rekornas Hong Kong dan pernah merebut medali perak estafet 4x100 meter gaya ganti pada kejuaraan dunia 2013 lalu tengah menjalani program latihan selama tiga bulan di University of Florida, Amerika.

Perenang kelahiran Hongkong yang besar di Australia ini meninggal dunia pada Senin (18/03/2018). Penyebabnya belum diungkapkan.

"Ia merasa tidak enak badan  saat menjalani latihan  dan kemudian dilarikan ke rumah sakit dan meninggal dunia di sana," demikian pernyataan Institut Olahraga Hongkong tempat To  mendapatkan beasiswa atlet utama sejak 2016.

"Ia merupakan seorang yang populer dan disukai oleh rekan satu tim mau pun lawannya. Kenneth merupakan  pribadi yang langka, hangat, lucu dan ramah.  Kematiannya ini merupakan kehilangan besar buat dunia olahraga Hong Kong."

Saat meraih medali perak di kejuaraan dunia 2013, Kenneth To masih memegang paspor Australia.  Ia kemudian pindah kewarganegaraan ke Hongkong pada 2016. Ia mulai muncul sebagai atlet berbakat pada Youth Olympic Games 2010 di Singapura, saat ia meraih enam  medali, termasuk medali emas di nomor 4x100 meter gaya ganti.

Pada 2012 lalu, To meraih tiga medali pada kejauraan dunia renang di Istanbul, Turki.  Bersama tim Australia, ia pernah  meraih emas 4x100 meter gaya bebas dan medali perak 4x100 meter gaya ganti pada Commonwealth Games 2014.

Asosiasi renang  internasional, FINA menyampaikan rasa duka yang mendalam sambil menyebut bahwa To merupakan panutan yang baik buat para atlet muda Hong Kong.  

Sementara atlet renang utama Australia, James Magnussen mengunggah penghormatan kepada To melalui akun Instagram miliknya dengan mengatakan,"Kaget sekali mendengar berita berpulangnya pesaing dan sekaligus teman saya @kennethkhto. Kami sudah bersaing dan juga bersama dalam satu tim sejak usia 16."

"Dia tetap pesaing terberat saya. Saya yakin dia tetap atlet renang terbaik di dunia. Beristirahatlah teman kecilku, kami tak akan melupakanmu."

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X