Kompas.com - 30/09/2018, 15:54 WIB

SOLO, KOMPAS.com - Usia yang tidak lagi muda serta cedera di kedua kakinya tidak menyurutkan perjuangan Hary Susanto untuk membela Indonesia di Asian Para Games 2018.

Hary mengalami kecelakaan yang membuat kakinya terluka parah pada 1997. Akibat kecelakaan itu, kaki kanan Hary tidak bisa lagi berfungsi normal.

"Saat itu, saya masih kuliah. Saya naik sepeda motor dibonceng seorang teman lalu kami tertabrak mobil pick up," tutur atlet para badminton Indonesia itu saat berbincang dengan Kompas.com seusai latihan di GOR Sritex Arena, Solo, Jumat (30/9/2018).

"Tulang sendi di paha saya remuk. Saya sempat tidak bisa berjalan, tapi kemudian berlatih sedikit demi sedikit dengan menggunakan kruk," ujar Hary mengenang perjuangannya pulih dari kecelakaan.

Sebelum mengalami kecelakaan itu, Hary memang telah rutin bermain bulu tangkis. Namun, dia hanya bermain untuk menyalurkan hobi.

Baca Juga: Jelang Asian Para Games 2018 - Menteri Sosial: Venue Pertandingan Harus Ramah bagi Penyandang Disablitas

Tidak disangka, hobi itu justru mendatangkan prestasi tinggi. Dia mulai kembali belajar bermain bulu tangkis secara serius setelah kecelakaan. Harry kemudian kerap mengikuti berbagai kejuaraan bulu tangkis khusus atlet berkebutuhan khusus.

Prestasi demi prestasi berhasil diukir Hary. Kini, dia menduduki peringkat pertama dunia untuk nomor ganda putra kelas SL 3 dan SL 4 bersama pasangannya, Ukun Rukaendi, di BWF Para Badminton World Ranking.

Bersama Leani Ratri Oktila, Hary juga menempati peringkat pertama dunia untuk nomor ganda campuran kelas SL3-SL 5.

Hary menyumbangkan satu medali emas untuk Indonesia di Asian Games 2014, Incheon, Korea Selatan. 

Baca Juga:Jelang Asian Para Games 2018 - Pengunjung Difabel Komentari Fasilitas di Istora Senaya

Sayangnya, cedera kembali menimpa Hary pada 2015 lalu. Otot kaki sebelah kirinya sobek saat latihan mempersiapkan penampilan Asean Para Games 2015. Akibatnya, dia harus menjalani operasi dan batal mengikuti kejuaraan dunia para badminton di Solo tahun itu.

Hary membutuhkan hingga enam bulan untuk pulih dari cedera parah itu. Meski telah pulih, kaki kiri Hary tetap tidak bisa berfungi seperti sedia kala. Kini, kaki kanan dan kirinya sama-sama tidak dalam kondisi prima.

Kendati demikian, Hary mampu segera bangkit dan berlaga di Asean Para Games 2015 di Singapura. Dia bahkan sukses merebut dua medali emas untuk nomor tunggal dan ganda putra di Singapura.

Meski usianya tidak lagi muda, performa Hary tidak pernah menurun. Di lapangan, atlet 43 tahun itu mampu menjadi ancaman bagi musuh-musuhnya yang berusia lebih muda.

 

Atlet para badminton Indonesia, Hari Susanto, menyabet medali emas di ASEAN Para Games 2017. Hari ditargetkan kembali mendulang emas di Asian Para Games 2018.kompas.com Atlet para badminton Indonesia, Hari Susanto, menyabet medali emas di ASEAN Para Games 2017. Hari ditargetkan kembali mendulang emas di Asian Para Games 2018.

Kali terakhir, Hary memborong tiga medali emas untuk Indonesia di Asean Para Games 2017, Kuala Lumpur Malaysia. Dia juga meraih dua medali emas di kejuaraan dunia para badminton di Korea Selatan tahun lalu.

Hary akan turun di tiga nomor sekaligus pada Asian Para Games 2018, yakni ganda putra, ganda campuran, dan beregu. Dia mengaku tidak akan mengandalkan otot untuk bertanding, melainkan lebih bermain strategi.

"Untuk menghadapi lawan-lawan yang muda, saya tak mau mengandalkan otot, saya akan mengandalkan strategi," ujar Hary.

"Kami sudah menjalani pelatnas selama 10 bulan. Kini, saatnya fokus menghadapi pertandingan," kata Hari.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjualan Tiket Piala Dunia 2022 Tembus 2,45 Juta, Ini Daftar Laga Paling Laku

Penjualan Tiket Piala Dunia 2022 Tembus 2,45 Juta, Ini Daftar Laga Paling Laku

Internasional
Bola Basket: Sejarah, Peraturan, dan Teknik Dasar

Bola Basket: Sejarah, Peraturan, dan Teknik Dasar

Sports
MotoGP Austria 2022, Kata Marc Marquez soal Peluang Comeback Lebih Cepat

MotoGP Austria 2022, Kata Marc Marquez soal Peluang Comeback Lebih Cepat

Motogp
Setelah Kalah dari Bali United, Dejan Antonic Curhat Kondisi Tim 'Tidak Sehat'

Setelah Kalah dari Bali United, Dejan Antonic Curhat Kondisi Tim "Tidak Sehat"

Liga Indonesia
2 Jenis Pukulan Mengumpan pada Bola Voli

2 Jenis Pukulan Mengumpan pada Bola Voli

Sports
PSS Vs Persib Bandung, Komentar Seto Usai Mundurnya Robert Alberts di Persib, Jadi Keuntungan?

PSS Vs Persib Bandung, Komentar Seto Usai Mundurnya Robert Alberts di Persib, Jadi Keuntungan?

Liga Indonesia
Jadwal MotoGP Austria 2022: Mulai Hari Ini, Marc Marquez Hadir

Jadwal MotoGP Austria 2022: Mulai Hari Ini, Marc Marquez Hadir

Motogp
2,45 Juta Tiket Piala Dunia 2022 Terjual, Siapa Saja Negara yang Paling Banyak Membeli?

2,45 Juta Tiket Piala Dunia 2022 Terjual, Siapa Saja Negara yang Paling Banyak Membeli?

Internasional
Jadwal Liga 1 Hari Ini: PSS Vs Persib, Bhayangkara FC-Persebaya Main

Jadwal Liga 1 Hari Ini: PSS Vs Persib, Bhayangkara FC-Persebaya Main

Liga Indonesia
Profil Tim Piala Dunia 2022: Portugal, Ujian Berat Ronaldo dkk

Profil Tim Piala Dunia 2022: Portugal, Ujian Berat Ronaldo dkk

Sports
PSS Vs Persib Bandung, Jupe Tak Ingin Hilang Momentum

PSS Vs Persib Bandung, Jupe Tak Ingin Hilang Momentum

Liga Indonesia
Daud Yordan Kembali ke Arena Tinju Lawan Petinju Asal Ukraina

Daud Yordan Kembali ke Arena Tinju Lawan Petinju Asal Ukraina

Sports
93 Hari Jelang Piala Dunia 2022: Kisah Seragam Serba Hitam Italia di Piala Dunia 1938

93 Hari Jelang Piala Dunia 2022: Kisah Seragam Serba Hitam Italia di Piala Dunia 1938

Sports
Hasil Playoff Conference League: West Ham Vs Viborg 3-1, Villarreal Libas Klub Kroasia

Hasil Playoff Conference League: West Ham Vs Viborg 3-1, Villarreal Libas Klub Kroasia

Liga Champions
Gerakan Spesifik pada Aba-aba Start Jongkok

Gerakan Spesifik pada Aba-aba Start Jongkok

Sports
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.