Asian Games 2018, Rina Sintya Terinspirasi Lalu Muhammad Zohri

Kompas.com - 14/08/2018, 10:07 WIB
Logo Asian Games 2018.
InasgocLogo Asian Games 2018.
Penulis Arin Nabila
|

KOMPAS.com - Rina Sintya menjadi salah satu atlet yang akan memperkuat skuad Merah Putih di cabang olahraga tenis meja Asian Games 2018. Rina akan turun di nomor tunggal putri, ganda campuran, dan beregu putri.

Di tengah gempuran kekuatan dari negara Asia seperti China, Jepang, Korea Selatan, Korea Utara, Hongkong, dan Singapura, sepertinya memang sulit bagi tim tenis Indonesia untuk bersaing meraih prestasi dengan negara-negara penguasa tenis meja tersebut.

Meski begitu, Rina tidak langsung begitu saja menyerah. Ia tetap optimistis Indonesia mampu meraih medali di Asian Games nanti.

Gadis berusia 19 tahun itu begitu percaya diri karena banyak hal yang menginspirasi dirinya. Salah satunya terinspirasi dari keberhasilan sprinter asal Lombok, Lalu Muhammad Zohri.

Baca juga: Asian Games 2018, Tekad Diananda Choirunisa Raih Medali dari Panahan

Keberhasilan Zohri di Kejuaraan Dunia Atletik U-20 di Tampere, Finlandia, pada bulan Juli lalu membuka mata Rina bahwa sesuatu tidak ada yang tidak mungkin selagi bertekad dan bekerja keras untuk meraihnya.

"Lalu (Zohri) membuka mata saya. Kalau kita yakin dan kerja keras, mudah-mudahan bisa mendapat hasil yang terbaik," ujar Rina, seperti dikutip dari harian Kompas, Rabu (8/8/2018).

Saat itu, kondisi Zohri sama dengan tim tenis Indonesia saat ini. Zohri tidak diperhitungkan dan persiapannya menuju kejuaraan tersebut cenderung penuh keterbatasan. Namun, berkat tekad dan kerja kerasnya, ia berhasil finis di posisi terdepan pada nomor lari 100 meter.

Asian Games 2018 ingin dijadikan Rina sebagai debutnya meraih medali di ajang multicabang internasional. Target minimal satu medali perunggu pun ada di pundak Rina.

Baca juga: Harapan Marcus/Kevin pada Ajang Asian Games 2018

 

Rina yakin ia mampu mencapai target tersebut, apalagi Asian Games kali ini akan digelar di Indonesia, tentu menjadi suatu keuntungan untuk gadis yang sudah memulai karier tenis mejanya sejak umur delapan tahun.

"Saya belum pernah mendapat medali di ajang multicabang internasional. Untuk itu, di Asian Games kali ini, saya bertekad mendapatkan medali, terutama dari nomor ganda campuran. Kita masih punya peluang di nomor itu. Apalagi, kita dapat keuntungan main di negara sendiri," Tutur Rina.

Cabor tenis meja di Asian Games 2018 akan memperebutkan 5 emas dari 5 nomor yang akan dipertandingkan, yakni tunggal putra, beregu putra, tunggal putri, beregu putri, dan ganda campuran.

Bertempat di JIExpo Kemayoran Hall B3, Jakarta, tenis meja akan dipertandingkan mulai 26 Agustus-1 September mendatang.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X