Kompas.com - 01/08/2018, 20:54 WIB
Petugas kebersihan mencuci truk pengangkut sampah di TPST Bantargebang, Jumat (10/11/2017). Truk wajib dicuci setelah menurunkan muatan sampah di TPST tersebut Kompas.com/Setyo AdiPetugas kebersihan mencuci truk pengangkut sampah di TPST Bantargebang, Jumat (10/11/2017). Truk wajib dicuci setelah menurunkan muatan sampah di TPST tersebut

Menurut catatan Kompas.com, pesan itu sudah dua kali disampaikan Erick Thohir, orang nomor satu di Grup Mahaka tersebut.

Tak cuma Erick Thohir. Kepada Kompas.com, Direktur PT Indofood Sukses Makmur Tbk Franciscus Welirang juga mewanti-wanti agar kita semua menjadi tuan rumah yang baik.

"Jangan membuang sampah sembarangan," kata Franciscus menunjukkan cara menjadi tuan rumah yang baik saat pergelaran sejak 18 Agustus 2018 hingga 2 September 2018 berlangsung di Jakarta dan Palembang.

(Baca: Ini Dua Pesan Penting untuk Masyarakat Indonesia saat Perhelatan Asian Games)

Ihwal sampah memang hal yang patut menjadi sorotan. Mari simak catatan sebagaimana warta pada laman tempo.com.

Warga Ibu Kota Indonesia, Jakarta, seperti diungkapkan Sekretaris Jenderal Pengelolaan Limbah, Sampah, dan Bahan Beracun Berbahaya (PSLB3) Kementerian Lingkungan Ade Palguna rerata menghasilkan sampah hingga 70.000 ton per hari.

Nah, dari jumlah itu, 60 persennya adalah sampah rumah tangga. Sampah domestik ini bahkan menjadi persoalan besar Indonesia.

Di Jakarta, catatan sebagaimana termaktub di Kompas.com, menunjukkan bahwa produksi sampah per kapita per hari ada di kisaran 2,5 liter atau kira-kira setara dengan 0,75 kilogram.

Jumlah produksi sampah sebesar itu sudah barang tentu bertambah dari waktu ke waktu. "Selama kita hidup, pasti kita nyampah," tutur CEO PT Pracico Multifinance Tedy Agustiansjah, pelaku usaha yang sempat mengambil bagian pada sistem pengelolaan sampah di Jakarta periode 1997-2014.

Sampah bertambah

Pada bagian selanjutnya, perhatian pada penanggulangan sampah menghadapi fakta bahwa akan ada penambahan jumlah sampah lantaran kedatangan sekitar 16.000 orang baru. Mereka itu adalah para atlet dan tim pendukungnya atau ofisial.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.