Pegolf Thailand Optimistis Jelang Indonesian Masters - Kompas.com

Pegolf Thailand Optimistis Jelang Indonesian Masters

Kompas.com - 08/12/2017, 19:38 WIB
Poom Saksansin Poom Saksansin


JAKARTA, Kompas.com - Pegolf asal Thailand Poom Saksansin yakin bahwa kesabaran akan menjadi kunci kesuksesan dalam mempertahankan gelarnya saat turnamen Indonesian Masters yang dipersembahkan Bank Negara Indonesia (BNI), Bank Mandiri, Bank Rakyat Indonesia (BRI), Bank Tabungan Negara (BTN) dan Telkom kembali digelar sebagai ajang penutup musim Asian Tour bulan depan.

Pria berwajah manis yang berusia 24 tahun tersebut, yang telah memikat banyak orang baik di dalam maupun di luar lapangan golf melalui penampilannya yang seperti anak-anak serta peforma permainannya yang memukau, melaju dengan nyaman setelah berhasil mencetak kemenangan lima pukulan untuk mencatat terobosan pertamanya di Royale Jakarta Golf Club tahun lalu.

Ia berencana untuk menerapkan strategi kemenangan yang serupa saat kembali untuk mempertahankan gelarnya di turnamen senilai US$750.000 yang akan digelar pada 14-17 Desember tersebut.

“Setiap kali saya bermain di sebuah turnamen, saya mencoba untuk melakukan permainan saya sendiri dan tidak memikirkan apa yang akan dilakukan pemain lain.

“Saya berusaha untuk menjaga fokus dan tetap sabar. Begitulah cara saya memenangkan Indonesian Masters tahun lalu dan saya berencana untuk melakukan hal yang sama lagi minggu depan,” kata Poom.

Diadakan untuk pertama kalinya pada tahun 2011, turnamen Indonesian Masters telah menarik perhatian para pemain terbaik dunia dan dijuarai oleh sejumlah pegolf ternama.

Pegolf asal Inggris Lee Westwood telah memenangkan turnamen tersebut tiga kali, di tahun 2011, 2012 dan 2015, sementara Bernd Wiesberger dari Austria berhasil meraih gelar juara di tahun 2013 dan Anirban Lahiri dari India di tahun 2014.

Selain menjadi ajang penutup musim Asian Tour dimana sang juara Order of Merit akan dinobatkan, Indonesian Masters merupakan babak ketiga dari Panasonic Swing, sebuah rangkaian kompetisi poin agregat yang mencakup lima kejuaraan, diadakan di Thailand, Malaysia, India, Indonesia dan Jepang.

Para peserta Asian Tour akan bersaing untuk meraih bagian dari bonus pool menarik Panasonic Swing, sementara pemenang Indonesian Masters akan menerima setidaknya 20 poin Official World Golf Rankings dan mendapatkan undangan untuk bermain di WGC, Bridgestone Invitational di tahun 2018.

“Indonesian Masters adalah acara terakhir untuk tahun ini dan saya ingin menutup tahun 2017 dengan sangat baik. Saya menang sekali di India tahun ini dan juga telah menikmati sejumlah hasil yang baik. Jadi, saya kembali mengharapkan pekan yang baik di Jakarta,” ungkap Poom.

Juara Major Justin Rose dari Inggris bersama juara delapan kali US PGA Tour Brandt Snedeker dari Amerika, akan menjadi sorotan utama pada turnamen Indonesian Masters bersama jajaran pemenang merit Asian Tour yang meliputi Scott Hend dari Australia, Kiradech Aphibarnrat dan Thaworn Wiratchant dari Thailand serta David Lipsky dari Amerika Serikat.

Dua pegolf ternama Thailand Kiradech Aphibarnrat dan Thongchai Jaidee juga akan membawa kekuatan bintang mereka ke Indonesian Masters.

Thongchai memegang tiga gelar juara Asian Tour Order of (2001, 2004, 2009), sementara Kiradech merupakan pemenang dua kali Asian Tour, yang juga sempat menjadi pegolf nomor satu Asia pada tahun 2013.

“Saya tak sabar untuk kembali ke Jakarta dan bermain di Indonesian Masters yang merupakan acara terakhir di Asian Tour. Setiap tahun, saya berusaha untuk memenangkan setidaknya satu gelar. Jadi mudah-mudahan saya bisa melakukan hal tersebut di Indonesian Masters,” kata Kiradech.


EditorTjahjo Sasongko
Komentar

Close Ads X