Tim Goal Ball Kali Ini Inginkan Medali Emas

Kompas.com - 16/09/2017, 21:34 WIB
Tim goal ball incar medali emas ASEAN Paragames 2017 Tim goal ball incar medali emas ASEAN Paragames 2017
EditorTjahjo Sasongko

KUALA LUMPUR, Kompas.com -- Tim goal ball Indonesia sudah bosan hanya meraih medali perunggu dalam tiga kali keikutsertaannya di ajang ASEAN Para Games sejak 2011-2015. Hasil tersebut akan ditingkatkan pada edisi kesembilan pesta olahraga dua tahuan negara-negara se-Asia Tenggara bagi penyandang disabilitas ketika berlangsung di Kuala Lumpur, Malaysia ini.

Hendrik Joko Prasetyo selaku pelatih goal ball Indonesia menekankan kepada anak asuhnya jika saat ini moment yang tepat untuk membawa pulang medali emas. "Kami tidak mau terus-terusan kedapatan perunggu," ucap Hendrik di Kuala Lumpur.

Kendala yang dihadapi pada perhelatan sebelumnya, Hendrik mengaku hanya membawa empat pemain, yaitu tiga pemain di lapangan dan satu cadangan, namun kali ini skuatnya diperkuat oleh enam pemain, sehingga peluang untuk menjadi yang terbaik sudah ada didepan mata.

Hendrik juga menuturkan jika timnya sudah siap tempur, di mana selama tujuh bulan melakukan pusat pelatihan di Solo, di mana para atlet tuna netra itu memiliki motivasi tinggi untuk menjadi yang terbaik. Sejauh ini olah raga lempar bola ke gawang itu didominasi oleh Thailand dan Malaysia.

Keyakinan Hendrik yang begitu tinggi diamini sang kapten Arief Setiawan. Pemain sayap kiri ini mengaku tidak terbebani dengan target medali emas. Topskorer 53 gol dari 7 game APG 2015 di Singapura ini yakin dengan kondisi tim saat ini bisa diharapkan lebih.

"Kami sudah memiliki chemistri dalam tim ini, baik di dalam maupun diluar arena. Hal ini bisa menjadi modal bagi kami untuk bertanding lebih baik dan membawa pulang medali emas seperti yang diharapkan," tutur Arief Setiawan.

Memang, Hendrik tak bisa menyulap begitu saja timnya untuk mewujudkan impiannya mempersembahkan medali emas. Setiap hari Arief dan kawan dicekoki latihan fisik dengan lari sejauh 4 km. Pun dibekali latihan beban di gym agar para pemain memiliki power mengingat bola yang dilempar seberat 1,5 kg. M juga digembleng secara intensif dengan latihan teknik menembak sasaran lurus, menyilang, menyerang, bertahan serta permainan.

Sementara itu tiga wajah lama seperti Arief, Eka Zaelani, dan Amiruddin sarat pengalaman. Pemain baru seperti Andi, Syafriandi dan Susilo juga punya insting yang cukup tajam untuk membaca arah bola dan menyarangkan bola kegawang lawan. "Karena mereka tuna netra, felling satu sama lain harus saling mengerti, mereka main pendengaran karena harus fokus untuk mengetahui arah bola yang dilempar lawan," imbuhnya.

Cabang goal ball diikuti oleh tujuh negara seperti juara bertahan Thailand, Malaysia, Filipina, Laos, Kanboja, Mianmar dan Indonesia. Pertandingan dimainkan 2x12 menit dengan pergantian pemain 4 kali setiap tim.

Tim Merah Putih akan bertemu Laos pada laga pertama, Senin (18/9) dalam sistem round robin. Menurut Hendrik secara fisik Indonesia beruntung karena pada hari yang sama Laos lebih dulu berhadapan dengan tuan rumah Malaysia

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X