Kemenpora Umumkan Hasil Kasus Doping Atlet PON dan Peparnas

Kompas.com - 04/05/2017, 18:12 WIB
Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) Gatot S Dewa Broto, didampingi pengurus Lembaga Anti-Doping Indonesia (LADI), mengumumkan atlet PON XIX dan Peparnas XI 2016 yang positif memakai doping, di kantor Kemenpora, Jakarta, Kamis (4/5/2017). KOMPAS.COM/NUGYASA LAKSAMANASekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) Gatot S Dewa Broto, didampingi pengurus Lembaga Anti-Doping Indonesia (LADI), mengumumkan atlet PON XIX dan Peparnas XI 2016 yang positif memakai doping, di kantor Kemenpora, Jakarta, Kamis (4/5/2017).
|
EditorPipit Puspita Rini

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) bersama Lembaga Anti-Doping Indonesia (LADI) mengumumkan 14 atlet yang dinyatakan positif memakai doping pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XIX dan Peparnas XI 2016.

Pengumuman tersebut disampaikan langsung oleh Ketua Dewan Disipin Anti-Doping Cahyo Adi di kantor Kemenpora, Jakarta, Kamis (4/5/2017) siang.

Dewan Disipin Anti-Doping dibentuk LADI dan Kemenpora khusus untuk melakukan investigasi terhadap kasus ini.

Dari 14 orang yang terbukti menggunakan zat terlarang, 12 di antaranya merupakan atlet PON. Adapun dua sisanya adalah peserta Peparnas.

Sejauh ini, Cahyo Adi baru bisa mengumumkan hasil putusan lima atlet karena mereka tidak mengajukan banding setelah proses dengar pendapat (hearing) atas hasil tes.

Hukuman yang mereka terima beragam, mulai dari enam bulan hingga empat tahun.

"Mengenai sanksi tergantung dari zat terlarang yang digunakan. Kalau zat spesifik seperti steroid maksimum empat tahun. Kalau zat non-spesifik bisa mendapatkan teguran, hingga separuh hukuman maksimum," kata Cahyo Adi.

Kelima atlet itu adalah Safrin Sihombing (menembak/Riau), Rahman Widodo (binaraga/DI Yogyakarta), Cucu Kurniawan (atletik/Jawa Barat), Adyos Astan (tenis meja/Maluku), dan Awang Latiful Habir (angkat berat/Kalimantan Timur).

Awang mendapatkan putusan bebas karena memakai higenamine, zat yang baru dikategorikan sebagai doping pada 2017.

"Higenamine dilarang pada 2017, sedangkan Awang mengonsumsinya pada 2016. Saat itu, higenamine belum dinyatakan sebagai zat terlarang," kata Cahyo Adi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X