Kompas.com - 06/04/2017, 08:22 WIB
EditorTjahjo Sasongko

KUCHING, Kompas.com -  Edi Subaktiar/Gloria Emanuelle Widjaja melengkapi sepuluh wakil Indonesia di babak kedua Malaysia Open 2017, Kamis (06/04/2017).

Edi/Gloria membuat kejutan dengan menghentikan perlawanan Chan Peng Soon/Goh Liu Ying (Malaysia), di babak pertama kejuaraan Malaysia Open Super Series Premier 2017, dengan skor 18-21, 21-19, 21-17.

Kemenangan Edi/Gloria membuat wakil Indonesia berjumlah genap sepuluh wakil di babak kedua. Mereka adalah Jonatan Christie, Tommy Sugiarto, Mohammad Ahsan/Rian Agung Saputro, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo, Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto, Anggia Shitta Awanda/Ni Ketut Mahadewi Istarani, Della Destiara Haris/Rosyita Eka Putri Sari, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir dan Praveen Jordan/Debby Susanto.

Di atas kertas, Chan/Goh yang merupakan peraih medali perak Olimpiade Rio de Janeiro 2016, jelas lebih diunggulkan. Dari segi peringkat dunia, Chan/Goh ada di rangking enam, sementara Edi/Gloria di posisi 82 dunia.

Kemenangan ini sekaligus membayar kekalahan Edi/Gloria pada kejuaraan India Open Super Series 2017 pekan lalu, dimana mereka dikalahkan Chan/Goh dengan skor 11-21, 19-21.

Perlawanan Edi/Gloria sudah terlihat di gim pertama dimana mereka mampu mengimbangi permainan Chan/Goh. Kedua pasangan ini terus berkejaran angka hingga kedudukan 10-10. Sayangnya, Edi/Gloria kemudian melakukan banyak kesalahan sendiri.

Di gim kedua, Edi/Gloria mencoba untuk tampil lepas. Hal ini justru membuat pasangan Malaysia menjadi agak lengah hingga Edi/Gloria mengambil alih irama permainan. Kemenangan di gim kedua tampaknya menjadi penyemangat bagi Edi/Gloria, sebaliknya, Chan/Goh tampak bermain di bawah tekanan.

“Puji Tuhan, kami bersyukur bisa menang malam ini, di pertandingan tadi, kuncinya hanya yakin dan percaya diri. Kami sudah pernah bertemu minggu lalu di India, waktu itu ada peluang juga, tetapi kecolongan di gim kedua,” jelas Gloria.

“Kami mempelajari kekalahan di India, kali ini kami sudah tahu mau main seperti apa. Bersama Edi, saya mulai dari nol lagi. Kami tidak memikirkan menang atau kalah, yang penting tiap pertandingan harus maksimal dulu,” jelas pemain berpostur tinggi ini.

“Chan/Goh memang lebih diunggulkan dan bertanding di kandang sendiri, tetapi kami tidak merasa tegang sama sekali. Mungkin karena sudah ada keyakinan dan main lepas saja,” tambah Gloria, Juara Dunia Junior ganda campuran bersama Alfian Eko Prasetya pada tahun 2011.

Pertandingvan babak kedua Malaysia Open SSP akan disiarkan langsung oleh Kompas TV mulai pukul 16.00.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.