Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 29/11/2016, 08:01 WIB
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah melalui pemeriksaan di National Dope Testing Laboratory di New Delhi, India, sebanyak 12 sampel urine atlet peserta Pekan Olahraga Nasional (PON) Jawa Barat 2016 diindikasi mengandung zat doping.

Jumlah kasus kali ini meningkat dibandingkan dengan temuan PON Riau 2012.

Berdasarkan informasi yang dihimpun Kompas dari pihak-pihak yang berwenang dalam tes doping PON 2016, ke-12 atlet dengan sampel urine positif doping itu tampil di cabang berkuda, menembak, serta angkat besi dan binaraga.

Hasil tersebut sudah diserahkan kepada para pihak yang berkepentingan, yaitu Kementerian Pemuda dan Olahraga, Ketua Panitia Besar PON Jabar 2016, dan Ketua Umum KONI.

Deputi Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kementerian Pemuda dan Olahraga Gatot S Dewa Broto, yang dihubungi saat berada di Madrid, Spanyol, Senin (28/11), mengatakan, ada sejumlah atlet PON Jabar 2016 yang tersangkut kasus doping.

"Informasi itu betul. Jumlah atlet yang tersangkut kasus doping meningkat daripada jumlah atlet di PON Riau 2012," katanya.

Gatot mengatakan, Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi juga sudah mengetahui temuan terkait kasus doping itu.

Konfirmasi mengenai hasil laporan itu juga dikatakan Ahmad Heryawan, Ketua Umum PB PON Jabar 2016, yang juga Gubernur Jawa Barat.

"Secara pribadi saya sudah mengetahui hasil laboratoriumnya. Saya sudah menerima laporan dari Sub-Bidang Kesehatan PB PON," kata Ahmad di Bandung, Jawa Barat, kemarin.

Walaupun demikian, Ahmad menilai jumlah atlet yang terbukti positif doping relatif kecil dibandingkan dengan total jumlah medali emas yang diperebutkan, sebanyak 765 medali.

"Pelanggarannya relatif kecil karena jumlahnya bisa dihitung dengan jari atau masih dalam batas kewajaran," kata pria yang kerap disapa Aher itu.

"Itu bisa dilihat dari sampel urine yang diperiksa, hasil yang positif doping jauh di bawah 50 persen. Jangankan di PON, dalam ajang Olimpiade saja juga terjadi pelanggaran penggunaan doping."

Dibandingkan dengan temuan pada PON sebelumnya, jumlah temuan kali ini merupakan temuan terbanyak, yaitu 12 sampel urine yang terindikasi positif.

Pada PON Kalimantan Timur 2008 terdapat lima sampel yang positif mengandung zat doping. Sementara pada PON Riau 2012 terdapat delapan sampel urine yang positif mengandung zat doping. "Meningkat dalam arti yang tidak baik," ujar Gatot.

 

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 29 November 2016, di halaman 1 dengan judul "12 Atlet PON 2016 Positif Doping".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+