Pujian buat Konsistensi Prestasi Eko Yuli Irawan

Kompas.com - 09/08/2016, 17:58 WIB
Atlet angkat besi Indonesia, Eko Yuli Irawan, mencoba mengangkat beban pada kelas 62 kg Asian Games 2014 di Incheon, Korea Selatan, Minggu (21/9/2014). AFP PHOTO/PORNCHAI KITTIWONGSAKULAtlet angkat besi Indonesia, Eko Yuli Irawan, mencoba mengangkat beban pada kelas 62 kg Asian Games 2014 di Incheon, Korea Selatan, Minggu (21/9/2014).
EditorTjahjo Sasongko

RIO DE JANEIRO, Kompas.com - Indonesia berhasil meraih medali perak kedua di Olimpiade 2016 melalui cabang olahraga angkat besi pada kelas 62 kg atas nama Eko Yuli Irawan. Lifter andalan Indonesia itu mampu menyelesaikan angkatan total 312 kg di atas atlet Kazakstan, Farkhad Kharki (305 kg), Selasa (9/8) pagi WIB. Medali emas di kelas ini diraih Oscar Albeiro Figueroa Mosquera dari Kolombia yang menyelesaikan total angkatan 318 Kg.

Perak dari angkat besi menjadi medali ke 29 dari total perolehan medali yang diperoleh Indonesia sepanjang keikutsertaan dalam olimpiade dan menjadi sumbangan medali ke-10 dari cabang olahraga angkat besi Indonesia sampai saat ini.

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi yang tengah melanjutkan kunjungan kerja ke Suriname selepas memberikan dukungan langsung dan semangat kepada atlet Indonesia di Olimpiade Rio ikut memberikan ucapan selamat kepada Eko atas prestasinya.  “Merah Putih kembali berkibar di olimpiade. Terima kasih, Eko Irawan. Prestasi yang luar biasa telah dipersembahkan dari hasil kerja keras selama ini. Kami bangga,”ujar Menpora.

Prestasi Eko Yuli Irawan menjadi spesial karena ia mencatat rekor sebagai atlet pertama yang meraih 3 medali berturut-turut dalam tiga olimpiade yang berbeda. Pada olimpiade di Beijing (2008) Eko memperoleh medali perunggu, 4 tahun berikutnya dalam Olimpiade London (2012) Eko juga memperoleh perunggu. Kini di Olimpiade Rio (2016), ia meningkatkan prestasinya dengan meraih perak.

“Konsistensi dalam berprestasi telah ditunjukkan oleh Eko, semoga dia menjadi contoh bagi para atlet Indonesia lainnya tentang bagaimana menjaga konsistensi dan stamina untuk terus berprestasi. Bukan tidak mungkin Eko masih bisa tampil membela Merah Putih di Olimpiade Tokyo 2020 nanti,” ujar Imam sambil terus berharap dan mendukung atlet lainnya berprestasi lebih baik lagi dan bisa merebut emas untuk Indonesia.

Sebelum Eko, perak sekaligus medali pertama Indonesia di Olimpiade 2016 diraih Sri Wahyuni Agustiani, Sabtu (7/8) malam waktu setempat. Perak dari Sri Wahyuni menjadi kebanggaan bagi seluruh rakyat Indonesia karena membuat kontingen Merah Putih memastikan tradisi selalu mendapatkan medali yang dimulai sejak 1988 silam lewat tim panahan.

Menpora menegaskan, olimpiade adalah puncak prestasi tertinggi seorang atlet. Ini adalah muara dari seluruh proses pembinaan, merebut raihan tertinggi di hadapan dunia, bersaing dengan bangsa-bangsa lainnya. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Karena itulah olimpiade saat ini menjadi prioritas Kemenpora di bawah pemerintahan Presiden Joko Widodo, lalu kemudian Asian Games, SEA Games, dan PON. Untuk itu, jadwal latihan dan pembinaan atlet yang akan bertanding harus disusun sesuai prioritas. Hal ini ditunjukkan secara konkret dengan perbaikan sistem Satlak Prima dan juga peningkatan bonus untuk atlet yang mendapatkan medali, hingga Rp 5 miliar untuk olimpian yang meraih emas.

Jika mendapatkan tiket ke olimpiade adalah puncak prestasi atlet, maka tangga sebelum mencapainya adalah Asian Games. Ajang ini akan menjadi kawah candradimuka bagi atlet Indonesia sebelum bertanding dengan yang terbaik di dunia. Hal ini juga yang ditunjukkan Sri Wahyuni. Bakatnya terlihat ketika ia mendapatkan emas di nomor 48 kg pada SEA Games 2013. Ia kemudian mendapatkan perak pada Asian Games 2014 dan kemudian perunggu pada Kejuaran Dunia Almaty 2014.

Ajang-ajang itulah yang menyiapkan dirinya menghadapi tekanan mental tampil olimpiade pertama. “Memperbanyak atlet yang lolos dan ke Asian Games dan juga memperbanyak medali dari Asian Games harus menjadi prioritas bagi Satlak Prima dan cabang-cabang olahraga lainnya,” kata Menpora.

Salah satu cara untuk memastikan itu terjadi, lanjut Menpora, adalah dengan menyiapkan program pembinaan berjenjang dengan memanfaatkan SEA Games dan PON. “PON harus menjadi ajang pembinaan pemain muda dan pencarian bibit-bibit unggul. PON harus menjadi tempat pertama bagi atlet-atlet muda merasakan atmosfer berkompetisi dan menempa mental,” jelasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peregangan Statis: Pengertian, Contoh, dan Manfaat

Peregangan Statis: Pengertian, Contoh, dan Manfaat

Sports
Usai Menangi Ballon d'Or, Lionel Messi Absen Latihan karena 'Gejala Muntaber'

Usai Menangi Ballon d'Or, Lionel Messi Absen Latihan karena "Gejala Muntaber"

Liga Lain
Filosofi Pencak Silat

Filosofi Pencak Silat

Sports
Tak Sangka Lolos ke BWF World Tour Finals, Pasangan India yang Kalah dari Marcus/Kevin Sampai Ubah Tiket Pesawat

Tak Sangka Lolos ke BWF World Tour Finals, Pasangan India yang Kalah dari Marcus/Kevin Sampai Ubah Tiket Pesawat

Badminton
Tanggapan Saddil Ramdani soal Rumor Gabung ke Arema FC

Tanggapan Saddil Ramdani soal Rumor Gabung ke Arema FC

Liga Indonesia
Nonton Piala AFF 2020 Pakai Tayangan 'Gretongan', Mau?

Nonton Piala AFF 2020 Pakai Tayangan "Gretongan", Mau?

Internasional
Jadwal Siaran Langsung BWF World Tour Finals, Greysia/Apriyani Buka Perjuangan Indonesia

Jadwal Siaran Langsung BWF World Tour Finals, Greysia/Apriyani Buka Perjuangan Indonesia

Badminton
Update Ranking BWF: Axelsen Kudeta Momota, Jonatan Gusur Lee Zii Jia

Update Ranking BWF: Axelsen Kudeta Momota, Jonatan Gusur Lee Zii Jia

Badminton
Alasan Liverpool Datangkan Kiper Legendaris Timnas Brasil sebagai Pelatih

Alasan Liverpool Datangkan Kiper Legendaris Timnas Brasil sebagai Pelatih

Liga Inggris
Terhindar dari Degradasi, Semen Padang Pasang Target Promosi ke Liga 1 Tahun Depan

Terhindar dari Degradasi, Semen Padang Pasang Target Promosi ke Liga 1 Tahun Depan

Liga Indonesia
Lakshya Sen, Tunggal Putra Termuda pada BWF World Tour Finals 2021

Lakshya Sen, Tunggal Putra Termuda pada BWF World Tour Finals 2021

Badminton
BWF World Tour Finals 2021, Ujian Kemampuan untuk Pramudya/Yeremia

BWF World Tour Finals 2021, Ujian Kemampuan untuk Pramudya/Yeremia

Badminton
Jadwal Liga Italia, AC Milan dan Inter Lawan Tim Papan Bawah

Jadwal Liga Italia, AC Milan dan Inter Lawan Tim Papan Bawah

Liga Italia
Kabar Terkini Proses Naturalisasi Sandy Walsh dkk: Pemeriksaan Dokumen, Target Rampung Awal 2022

Kabar Terkini Proses Naturalisasi Sandy Walsh dkk: Pemeriksaan Dokumen, Target Rampung Awal 2022

Liga Italia
Jadwal Liga Inggris Malam Ini, Derbi Merseyside Everton Vs Liverpool

Jadwal Liga Inggris Malam Ini, Derbi Merseyside Everton Vs Liverpool

Liga Inggris
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.