Kompas.com - 14/03/2016, 08:30 WIB
|
EditorTjahjo Sasongko

KOMPAS.com — Keberhasilan Praveen Jordan/Debby Susanto merebut gelar juara ganda campuran di All England 2016 seakan peringatan untuk mengembalikan kesadaran kita yang sudah melenceng.

Praveen/Debby menjadi juara dengan mengalahkan ganda andalan Denmark, Joachim Fischer Nielsen/Christinna Pedersen, dalam dua gim, 21-12, 21-17.  Bukan hanya menang, pasangan Indonesia ini membuat pasangan Denmark sepanjang pertandingan seperti kehilangan akal karena terus di bawah tekanan.

Bahkan, Fischer Nielsen pun tak menutupi luapan emosinya setiap kali melancarkan smes ke arah si Ucok, panggilan akrab Praveen Jordan. Begitu emosinya, Fischer Nielsen pun sampai berkali-kali salah mengingatkan Pedersen soal arah kok pukulan Jordan.

Ucok memang menjalankan peran dengan sangat baik untuk menggebuk setiap pengembalian lawan yang terlalu tinggi dari hasil pancingan Debby. Sementara itu, pukulan smes-nya pun termasuk "aneh" karena hampir selalu dilakukan menyilang. Smes Praveen inilah yang membangkitkan emosi Fischer Nielsen dan pemain China, Zhang Nan, di babak semifinal.

Namun, di atas semua itu, kita melihat kematangan Debby Susanto sebagai pengatur irama pertandingan. Debby memiliki ketenangan seperti yang dimiliki dua seniornya, Liliyana Natsir dan Vita Marissa, selaku "jendril" lapangan.

BADMINTONINDONESIA.ORG Pasangan ganda campuran Indonesia, Praveen Jordan/Debby Susanto, mencium trofi juara All England 2016 yang didapat setelah mengalahkan pasangan Denmark, Joachim Fischer Nielsen/Christinna Pedersen, di Birmingham, Minggu (13/3/2016).

Penempatan kok dengan sudut pengambilan yang rendah di depan net memang menyulitkan lawan-lawan bertubuh tinggi seperti Christinna Pedersen di babak final dan Zhao Yunlei di babak semifinal. Kedua pemain berpengalaman ini seperti pemain pemula yang bingung dengan penempatan pukulan Debby.

Sementara itu, sebagai seorang yang lebih senior—Debby (26) dan Praveen (22)—Debby mampu meredam emosi rekannya. Berkali-kali, Debby terdengar mengatakan, "Sabaaarrr... atau tahannnn..." setiap kali Ucok melancarkan smes ke arah lawan mereka.

Tentu saja saat ini berlaku prinsip "winner takes it all". Kalau lagi menang, bicara apa saja juga terdengar enak. Namun, yang lebih penting lagi, kemenangan Debby/Praveen menumbuhkan harapan lagi kepada kita tentang peluang mengembalikan tradisi medali dan medali emas di arena Olimpiade yang hilang di London 2012.

Harapan medali emas kini tak lagi terpaku pada dua nama pasangan, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan dan Liliyana Natsir/Tontowi Ahmad. Setidaknya, perhatian kubu lawan kini juga bisa terpecah dengan adanya ganda campuran lain dari Indonesia ini.

Sementara itu, keberhasilan ini juga semoga saja mengembalikan kesadaran kita semua tentang potensi sesungguhnya pada olahraga Indonesia. Atmosfer All England 2016 telah menunjukkan potensi utama yang kita miliki, semangat juang para atlet dan dukungan penonton asal Indonesia di Barclaycard Arena, Birmingham.

BADMINTONINDONESIA.ORG Pasangan ganda campuran Indonesia, Praveen Jordan/Debby Susanto, bereaksi setelah meraih poin saat menghadapi pasangan China, Zhang Nan/Zhao Yunlei, pada babak semifinal All England di Birmingham, Sabtu (12/3/2016).

Bulu tangkis adalah heritage, suatu warisan yang sebaiknya dipertahankan. Bagi para perantau Indonesia di Inggris, arena All England adalah tempat mereka menunjukkan eksistensi dan kebanggaan sebagai nation. Sesuatu yang sudah ada sejak Rudy Hartono, Christian/Ade Chandra, Tjuntjun/Johan Wahyudi, Liem Swie King, Haryanto Arbi, ataupun generasi sesudah mereka bertanding, sejak All England masih berlangsung di Wembley.

Semoga saja keberhasilan ini mengembalikan kesadaran semua stakeholder olahraga Indonesia untuk kembali kepada fokus mengembalikan semua itu pada saatnya di arena Piala Thomas di China, Mei mendatang, dan Olimpiade musim panas di Rio de Janeiro pada Agustus.

Prestasi di bidang lain seperti Rio Haryanto di arena F1 tentu saja harus diapresisasi. Namun, apa pun, secara historis, histeria dan kegembiraan massa ataupun nation di bidang olahraga selama ini hanya dihadirkan oleh bulu tangkis dan sepak bola pada masa lalu.

Buat Praveen/Debby, semoga kami tak "gelap mata" dengan kemenangan ini. Karena buat atlet hanya ada dua kata, mati atau mukti, kalah atau menang. Semoga saja tidak ada lagi kata kalah di karier masa depan Ucok dan Debby. Setidaknya, saat ini kita bersama bisa menikmati tertawa kalian. (Tjahjo Sasongko)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Maria Sole Ferrieri Caputi, Wanita Pengukir Sejarah di Liga Italia

Maria Sole Ferrieri Caputi, Wanita Pengukir Sejarah di Liga Italia

Sports
Undang Psikolog ke Rumah, Ronaldo Curhat soal Kehidupan dan Masa Depan

Undang Psikolog ke Rumah, Ronaldo Curhat soal Kehidupan dan Masa Depan

Liga Inggris
Pengertian Gerakan Meroda dan Cara Melakukannya

Pengertian Gerakan Meroda dan Cara Melakukannya

Sports
Arema FC vs Persebaya, Javier Roca Pastikan Tak Ada Kompromi Untuk Persebaya

Arema FC vs Persebaya, Javier Roca Pastikan Tak Ada Kompromi Untuk Persebaya

Liga Indonesia
Kilas Balik Piala Dunia 1962: Panggung Garrincha, Brasil Kembali Naik Takhta

Kilas Balik Piala Dunia 1962: Panggung Garrincha, Brasil Kembali Naik Takhta

Sports
Daftar Top Skor Liga 1, Striker Brasil Kuasai Papan Atas

Daftar Top Skor Liga 1, Striker Brasil Kuasai Papan Atas

Liga Indonesia
Momen Respek AFC Futsal Cup: Skuad Iran Beri Aplaus pada Suporter Indonesia

Momen Respek AFC Futsal Cup: Skuad Iran Beri Aplaus pada Suporter Indonesia

Sports
Arema FC Vs Persebaya, Tiga Pemain Timnas Bajul Ijo Langsung Bisa Main

Arema FC Vs Persebaya, Tiga Pemain Timnas Bajul Ijo Langsung Bisa Main

Liga Indonesia
Arema FC Vs Persebaya, Kata 3 Pemain Singo Edan soal Kekuatan Persebaya

Arema FC Vs Persebaya, Kata 3 Pemain Singo Edan soal Kekuatan Persebaya

Liga Indonesia
Klasemen Liga 1: Tak Ada yang Seperti PSM, Persija Mendekati, Persib...

Klasemen Liga 1: Tak Ada yang Seperti PSM, Persija Mendekati, Persib...

Liga Indonesia
Ranking BWF Ganda Putri: Apriyani/Fadia Naik Peringkat Jelang Denmark Open 2022

Ranking BWF Ganda Putri: Apriyani/Fadia Naik Peringkat Jelang Denmark Open 2022

Sports
Jadwal Liga 1 Hari Ini: Persis Vs PSM, PSS Vs Persita

Jadwal Liga 1 Hari Ini: Persis Vs PSM, PSS Vs Persita

Liga Indonesia
Jadwal Liga Inggris Pekan 9: Derbi Arsenal Vs Tottenham, Man City Vs Man United

Jadwal Liga Inggris Pekan 9: Derbi Arsenal Vs Tottenham, Man City Vs Man United

Sports
Sebuah Tanda dan Panggilan 'Pak Ketum' dari Shin Tae-yong

Sebuah Tanda dan Panggilan "Pak Ketum" dari Shin Tae-yong

Liga Indonesia
Jadwal MotoGP Thailand 2022, Balapan Krusial Menuju Gelar Juara

Jadwal MotoGP Thailand 2022, Balapan Krusial Menuju Gelar Juara

Motogp
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.