Kompas.com - 18/01/2016, 13:46 WIB
Imam Tohari Imam Tohari
EditorTjahjo Sasongko

MAGELANG, Kompas.com - Perjalanan karier Imam Tohari sebagai pelatih terbilang cukup unik. Imam yang merupakan mantan pemain ganda campuran nasional Indonesia ini, justru memulai karirnya sebagai pelatih di negeri Sakura Jepang sejak tahun 2002.

Di perkumpulan Tomioka Jepang, Imam dipercaya melatih sektor tunggal putra dan ganda putra. Saat itu Imam dipercaya untuk melatih 16 pemain dan salah satunya adalah Kento Momota yang kini menjadi andalan tunggal putra Jepang dan menempati rangking dua dunia.

“Saya melatih Kento Momota sejak Kento berada di kelas 2 SMP dan target saya pada saat itu adalah menjadikan Kento sebagai juara Dunia Junior. Target tersebut akhirnya bisa tercapai. Pada tahun 2012 Kento tampil sebagai Juara Dunia Junior,” papar Imam kepada www.badmintonindonesia.org.

“Setelah itu di awal tahun 2013, Rexy Mainaky memberikan tawaran kepada saya untuk melatih sektor tunggal putra di Pelatnas Cipayung Jakarta. Pada saat itu saya merasa target saya di Jepang sudah tercapai dan melatih di Pelatnas adalah suatu kebanggaan dan keinginan saya sejak dulu,” tambah Imam.

Proses untuk pindah dan melatih di Indonesia tidaklah mudah karena perkumpulan Tomioka masih sangat menginginkan Imam menjadi pelatih mereka. Namun keinginan kuat Imam untuk melatih dan menyumbangkan prestasi yang terbaik melalui anak didiknya akhirnya membuat perkumpulan Tomioka mengabulkan keinginan Imam.

Pada bulan April 2013, Imam resmi bergabung menjadi asisten pelatih dari Joko Supriyanto dan melatih sektor tunggal putra di Pelatnas Cipayung.  Imam dipercaya memegang 8 pemain yaitu Ihsan Maulana Mustofa, Anthony Sinisuka Ginting, Jonatan Christie, Firman Abdul Kholik, Muhammad Bayu Pangisthu, Fikri Ihsandi Hadmadi, Setyaldi Putra Wibowo, Thomi Azizan Mahbub dan Rivan Fauzin Ivanudin.

“Saya melihat skill para pemain tunggal Indonesia lebih baik dibandingkan para pemain tunggal putra negara lainnya, namun ada beberapa hal yang perlu diperbaiki, diantaranya kedisiplinan, mental yang tidak mau kalah dan menyerah serta fighting spirit mereka di lapangan. Pola pikir tersebut sangat diperlukan, apalagi dengan sistim rally point seperti sekarang ini. Saya berharap untuk sektor tunggal putra di tahun 2016 ini sudah bisa masuk dalam jajaran elit dunia dan nantinya mereka bisa menyumbangkan medali di Olimpiade 2020,” tutur Imam.

Dengan adanya keputusan PP PBSI untuk melebur sektor tunggal putra dibawah komando Hendry Saputra, maka pada saat yang sama Imam Tohari juga mendapatkan tawaran melatih sektor tunggal putra di PB Djarum yang berdomisili di Kudus.

“Ini merupakan tantangan baru bagi saya untuk melatih sekaligus mempersiapkan para pemain ini untuk bisa masuk pelatnas. Persiapan yang akan saya lakukan adalah meliputi teknik dasar, fisik dan mental bermain yang benar, sehingga nantinya ketika mereka masuk ke pelatnas dan prestasi mereka tidak terhambat oleh faktor non teknis dan juga cedera,” kata Imam.

Imam akan mulai melatih di PB Djarum Kudus pada hari senin depan (18/01). Imam menjelaskan untuk minggu pertama Imam akan lebih banyak melakukan observasi dan pengenalan karakter pada anak-anak didiknya yang baru.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X