Kompas.com - 13/04/2015, 16:44 WIB
Manny Pacquiao muda Manny Pacquiao muda
EditorTjahjo Sasongko


MANILA, KOMPAS.com — Emmanuel Dapidran atau "Manny" Pacquiao adalah petinju, bahkan figur yang paling dikenal di Filipina saat ini. Ia petinju paling berprestasi, penyanyi, bahkan juga politikus yang ditakuti lawan karena popularitasnya.

Di puncak kejayaan dan kekayaannya, Manny Pacquiao bahkan seperti ingin meraih semua impian masa kecilnya. Meski lelah berlatih tinju dan bertindak sebagai anggota kongres, Pacquiao masih sempat menjadi pelatih kepala klub bola basket KIA Sorento miliknya sendiri.

Ia juga memiliki klub liga amatir, MP Hotel Warriors. Pacquiao bahkan sempat memperkuat tim KIA selama tujuh menit sehingga ia sudah memiliki jam terbang sebagai pebasket profesional.

Pacquiao lahir di Kibawe, Bukidnon, Filipina, pada 17 Desember 1978. Putra pasangan Rosalio Pacquiao dan Dionesia Dapidran-Pacquiao ini harus menyaksikan kedua orangtuanya berpisah setelah sang ayah terbukti memiliki keluarga yang lain.

Pacquiao sendiri telah menikah dengan Maria Geraldine "Jinkee" Jamora pada 10 Mei 2000. Pasangan ini memiliki lima anak, yakni Emmanuel Jr, Michael Stephen, Mary Divine Grace, Queen Elizabeth, dan Israel.  

Meski hidup kaya raya hasil dari bertinju serta sebagai wakil rakyat, Pacquiao mengaku tidak pernah melupakan impian-impian masa kecilnya pada saat susah. Ia selalu ingin memenuhi keinginan dan ambisinya, termasuk dengan menghadapi dan mengalahkan Floyd Mayweather Jr pada 2 Mei 2015 mendatang.

Berikut 10 fakta masa kecil Pacquiao:
1. Pacquiao selalu ingin menjadi pastor
Sebagai seorang anak, selayaknya di Filipina, Pacquiao ingin menjadi seorang pastor. Namun, kemiskinan yang parah memaksanya memilih profesi sebagai petinju.

2. Keluarga Pacquiao sangat miskin
Pacquiao lahir di kota terpencil dan miskin di Kibawe, Bukidnon, Filipina. Saat berusia dua tahun, Pacquiao dan keluarganya pindah masuk ke pedalaman di Tango, Provinsi Sarangani.  Di sini, keluarga ini tinggal di rumah petak dengan hanya satu ruangan.

3. Pacquiao harus naik turun bukit untuk mendapatkan air
Di Tango, Pacquiao muda harus naik turun bukit untuk mendapatkan makanan maupun air bersih. Dalam otobiografi miliknya, Pacquiao menyebut kebiasaan membawa air naik turun bukit jauh lebih bermanfaat membentuk otot tubuhnya ketimbang latihan di pusat kebugaran.

4. Meniru gaya Bruce Lee
Sebagai anak-anak, Pacquiao mencoba meniru kecepatan gerak legenda kungfu, Bruce Lee, melalui film-filmnya. Ia mencoba meniru pukulan dan tendangan ala Bruce Lee dengan menjadikan batang pohon pisang sebagai sasaran.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Skandal Atlet Seluncur Indah Paling Menggemparkan di Olimpiade Musim Dingin

5 Skandal Atlet Seluncur Indah Paling Menggemparkan di Olimpiade Musim Dingin

Sports
FK Senica Resmi Umumkan Perpanjangan Kontrak Egy Maulana Vikri

FK Senica Resmi Umumkan Perpanjangan Kontrak Egy Maulana Vikri

Liga Indonesia
Aturan Vaksinasi Covid-19 Australia Berlaku untuk Liga Selancar Ombak Dunia

Aturan Vaksinasi Covid-19 Australia Berlaku untuk Liga Selancar Ombak Dunia

Sports
Game Over! Perpanjangan Kontrak Buntu, Dembele Harus Rela Didepak Barca

Game Over! Perpanjangan Kontrak Buntu, Dembele Harus Rela Didepak Barca

Liga Spanyol
Hukuman Mendapat Kartu Kuning dan Merah dalam Sepak Bola

Hukuman Mendapat Kartu Kuning dan Merah dalam Sepak Bola

Sports
FIFA Rombak Aturan Peminjaman Pemain, Usaha Batasi Klub Memborong Talenta

FIFA Rombak Aturan Peminjaman Pemain, Usaha Batasi Klub Memborong Talenta

Sports
Kata Kiper Persikabo Usai Kembali Dipanggil Timnas Indonesia: Senang dan Bangga...

Kata Kiper Persikabo Usai Kembali Dipanggil Timnas Indonesia: Senang dan Bangga...

Liga Indonesia
Profil Yabes Roni, Pasang Surut Dipanggil Timnas Indonesia

Profil Yabes Roni, Pasang Surut Dipanggil Timnas Indonesia

Sports
Bicara soal Asnawi, Pelatih Ansan Greeners Kirim Pesan untuk Shin Tae-yong

Bicara soal Asnawi, Pelatih Ansan Greeners Kirim Pesan untuk Shin Tae-yong

Liga Indonesia
Karantina dengan Sistem Gelembung Jadi Opsi Terbaik bagi Pelaku Olahraga

Karantina dengan Sistem Gelembung Jadi Opsi Terbaik bagi Pelaku Olahraga

Sports
Macam-macam Pelanggaran atau Foul dalam Bola Basket

Macam-macam Pelanggaran atau Foul dalam Bola Basket

Sports
Pelatih Ansan Greeners Ungkap Syarat agar Asnawi Jadi Starter Terus di Tim

Pelatih Ansan Greeners Ungkap Syarat agar Asnawi Jadi Starter Terus di Tim

Liga Indonesia
Pembelaan Rio Ferdinand untuk Cristiano Ronaldo yang 'Ngambekan'

Pembelaan Rio Ferdinand untuk Cristiano Ronaldo yang "Ngambekan"

Liga Inggris
Pandemi Covid-19, Salah Satu Tantangan Kontingen Korea Selatan di Olimpiade Beijing

Pandemi Covid-19, Salah Satu Tantangan Kontingen Korea Selatan di Olimpiade Beijing

Sports
Mulai Persiapkan Paris 2024, KOI Bentuk Program Indonesia Olympic Champion

Mulai Persiapkan Paris 2024, KOI Bentuk Program Indonesia Olympic Champion

Sports
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.