Kompas.com - 06/04/2015, 13:18 WIB
EditorTjahjo Sasongko
SOFIA, KOMPAS.com — Floyd Mayweather Jr merupakan petinju tak terkalahkan dengan kekalahan terakhir yang dirasakannya saat masih menyandang status petinju amatir.

Adalah petinju Bulgaria, Serafim Todorov, yang mengalahkan Mayweather Jr di semifinal Olimpiade Atlanta 1996. Kekalahan ini sekaligus membuyarkan ambisi Mayweather untuk mempersembahkan medali emas buat negaranya.

Namun, Todorov saat itu bukan petinju sembarangan. Sudah berusia 27 tahun, ia dianggap sebagai salah satu petinju terbaik dan paling berpengalaman di arena olimpiade.

Hampir 20 tahun setelah peristiwa di olimpiade tersebut, Floyd Mayweather sudah berada di puncak kariernya. Ia merupakan petinju terbaik dengan rekor bertarung 47 kali menang tanpa kalah dan merupakan petinju dengan bayaran tertinggi sepanjang sejarah tinju.

Wartawan New York Times, Sam Borden, mengunjungi Todorov di Bulgaria dan menceritakan kisah hidup mantan juara tersebut.

Todorov masih menjalani kehidupan seperti saat ia aktif sebagai petinju. Ia mendapat pensiun 435 dollar AS (sekitar Rp 5,5 juta). Todorov dan istrinya kini menganggur setelah sempat bekerja sebagai karyawan pasar swalayan dan pabrik sosis.

Bersama istrinya, Todorov tinggal di lingkungan kumuh yang dikuasai mafia obat bius. Para pemimpin kelompok bawah tanah ini mencoba menawarkan pekerjaan kepada Todorov, tetapi mantan pahlawan nasional olahraga ini menolak.

Kepada Sam Borden, Todorov mengaku telah membuang kesempatan besar setelah mengalahkan Mayweather Jr 10-9 di semifinal olimpiade. Kemenangan ini sempat diprotes tim AS yang menganggap hakim asal Bulgaria, Emil Jetchev, telah berbuat tidak adil.

Setelah dinyatakan menang, Todorov didatangi dua orang yang menawarkan kontrak sebagai petinju profesional. Seorang di antaranya bahkan langsung menyodorkan pena kepadanya.

Namun, Todorov menolak mereka. "Tanpa pikir panjang, saya menolak," kata Todorov. "Saya langsung katakan tidak."

Ia kemudian melihat kedua orang tersebut mendatangi Mayweather dan berbicara dengan petinju AS tersebut. "Anda tahu apa yang kemudian terjadi? Kedua orang itu mendatangi Mayweather dan berbicara dalam bahasa Inggris."

Todorov mendapat kesempatan lagi untuk memperbaiki hidupnya. Pada 1997, ia mendapat tawaran pindah warga negara ke Turki menjelang kejuaraan dunia. Jika mampu meraih medali emas, ia akan mendapat bonus 1 juta dollar AS. Namun, kesepakatan tidak pernah terjadi.

Todorov menyesali apa yang terjadi pada masa lalu. "Anda tahu apa yang saya hadapi ketika pulang? Saya menemukan neraka di sini...."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zahra Muzdalifah Bakal Trial di Tim Inggris Selama 4 Bulan

Zahra Muzdalifah Bakal Trial di Tim Inggris Selama 4 Bulan

Liga Indonesia
Persib Andalkan Pemain Lokal di Perempat Final Piala Presiden 2022

Persib Andalkan Pemain Lokal di Perempat Final Piala Presiden 2022

Liga Indonesia
Hasil Malaysia Open 2022: Vito ke 16 Besar Usai Buat Sepatu Lawan Jebol hingga Cedera

Hasil Malaysia Open 2022: Vito ke 16 Besar Usai Buat Sepatu Lawan Jebol hingga Cedera

Sports
Hasil Malaysia Open 2022: 9 Poin Beruntun, 28 Menit, Fikri/Bagas Melaju ke 16 Besar

Hasil Malaysia Open 2022: 9 Poin Beruntun, 28 Menit, Fikri/Bagas Melaju ke 16 Besar

Sports
Kata Saddil soal Jordi Amat Gabung JDT: Mungkin Itu yang Terbaik Buat Dia...

Kata Saddil soal Jordi Amat Gabung JDT: Mungkin Itu yang Terbaik Buat Dia...

Liga Indonesia
Hasil Malaysia Open 2022: Febby/Ribka Susul Apriyani/Fadia ke 16 Besar

Hasil Malaysia Open 2022: Febby/Ribka Susul Apriyani/Fadia ke 16 Besar

Badminton
Evaluasi Menyeluruh Thomas Doll untuk Tentukan Sebelas Pertama Persija Jakarta

Evaluasi Menyeluruh Thomas Doll untuk Tentukan Sebelas Pertama Persija Jakarta

Liga Indonesia
Komentar Ahsan/Hendra soal Wasit yang Merugikan The Daddies

Komentar Ahsan/Hendra soal Wasit yang Merugikan The Daddies

Sports
Profil Raphinha, Masa Lalu Kelam di Balik Sinar Sang Bintang

Profil Raphinha, Masa Lalu Kelam di Balik Sinar Sang Bintang

Sports
Siti Fadia: Suporter Malaysia Juga Dukung Pemain Indonesia

Siti Fadia: Suporter Malaysia Juga Dukung Pemain Indonesia

Sports
Ricardinho Sebut Atmosfer di Indonesia yang Terbaik, Spanyol Lewat

Ricardinho Sebut Atmosfer di Indonesia yang Terbaik, Spanyol Lewat

Liga Indonesia
Respons PSSI soal Kabar Jordi Amat Gabung Klub Malaysia JDT: Lebih Bagus Main di Eropa

Respons PSSI soal Kabar Jordi Amat Gabung Klub Malaysia JDT: Lebih Bagus Main di Eropa

Sports
Hasil Malaysia Open 2022: Diwarnai Protes ke Umpire, Ahsan/Hendra Menang Comeback

Hasil Malaysia Open 2022: Diwarnai Protes ke Umpire, Ahsan/Hendra Menang Comeback

Sports
Head to Head Persib Vs PSS, Sulitnya Mengalahkan Maung Bandung

Head to Head Persib Vs PSS, Sulitnya Mengalahkan Maung Bandung

Liga Indonesia
Milomir Seslija Akan Reuni dengan PSM Makassar di Babak 8 Besar Piala Presiden 2022

Milomir Seslija Akan Reuni dengan PSM Makassar di Babak 8 Besar Piala Presiden 2022

Liga Indonesia
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.