Penakluk Floyd Mayweather Itu Kini Hidup di "Neraka"

Kompas.com - 06/04/2015, 13:18 WIB
Floyd Maywaether jr (kanan) dan Serafim Todorov Floyd Maywaether jr (kanan) dan Serafim Todorov
EditorTjahjo Sasongko
SOFIA, KOMPAS.com — Floyd Mayweather Jr merupakan petinju tak terkalahkan dengan kekalahan terakhir yang dirasakannya saat masih menyandang status petinju amatir.

Adalah petinju Bulgaria, Serafim Todorov, yang mengalahkan Mayweather Jr di semifinal Olimpiade Atlanta 1996. Kekalahan ini sekaligus membuyarkan ambisi Mayweather untuk mempersembahkan medali emas buat negaranya.

Namun, Todorov saat itu bukan petinju sembarangan. Sudah berusia 27 tahun, ia dianggap sebagai salah satu petinju terbaik dan paling berpengalaman di arena olimpiade.

Hampir 20 tahun setelah peristiwa di olimpiade tersebut, Floyd Mayweather sudah berada di puncak kariernya. Ia merupakan petinju terbaik dengan rekor bertarung 47 kali menang tanpa kalah dan merupakan petinju dengan bayaran tertinggi sepanjang sejarah tinju.

Wartawan New York Times, Sam Borden, mengunjungi Todorov di Bulgaria dan menceritakan kisah hidup mantan juara tersebut.

Todorov masih menjalani kehidupan seperti saat ia aktif sebagai petinju. Ia mendapat pensiun 435 dollar AS (sekitar Rp 5,5 juta). Todorov dan istrinya kini menganggur setelah sempat bekerja sebagai karyawan pasar swalayan dan pabrik sosis.

Bersama istrinya, Todorov tinggal di lingkungan kumuh yang dikuasai mafia obat bius. Para pemimpin kelompok bawah tanah ini mencoba menawarkan pekerjaan kepada Todorov, tetapi mantan pahlawan nasional olahraga ini menolak.

Kepada Sam Borden, Todorov mengaku telah membuang kesempatan besar setelah mengalahkan Mayweather Jr 10-9 di semifinal olimpiade. Kemenangan ini sempat diprotes tim AS yang menganggap hakim asal Bulgaria, Emil Jetchev, telah berbuat tidak adil.

Setelah dinyatakan menang, Todorov didatangi dua orang yang menawarkan kontrak sebagai petinju profesional. Seorang di antaranya bahkan langsung menyodorkan pena kepadanya.

Namun, Todorov menolak mereka. "Tanpa pikir panjang, saya menolak," kata Todorov. "Saya langsung katakan tidak."

Ia kemudian melihat kedua orang tersebut mendatangi Mayweather dan berbicara dengan petinju AS tersebut. "Anda tahu apa yang kemudian terjadi? Kedua orang itu mendatangi Mayweather dan berbicara dalam bahasa Inggris."

Todorov mendapat kesempatan lagi untuk memperbaiki hidupnya. Pada 1997, ia mendapat tawaran pindah warga negara ke Turki menjelang kejuaraan dunia. Jika mampu meraih medali emas, ia akan mendapat bonus 1 juta dollar AS. Namun, kesepakatan tidak pernah terjadi.

Todorov menyesali apa yang terjadi pada masa lalu. "Anda tahu apa yang saya hadapi ketika pulang? Saya menemukan neraka di sini...."



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X