Kompas.com - 13/03/2015, 15:19 WIB
EditorPipit Puspita Rini
JAKARTA, KOMPAS.com — Rencana pemusatan latihan petinju pelatnas SEA Games 2015 di Kuba terancam batal. Pengurus Pusat Persatuan Tinju Amatir Indonesia telah menyiapkan rencana lain jika keberangkatan ke negara itu benar-benar batal.

Petinju pelatnas sebanyak 10 orang dan 3 pelatih seharusnya berangkat ke Kuba sejak 25 Februari. Hingga sekarang atau sekitar dua minggu dari rencana keberangkatan, para petinju masih terkatung-katung di Jakarta. Sebelumnya, mereka menjalani pelatnas di Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan, sejak Agustus 2014.

Ketua Umum Pengurus Pusat Persatuan Tinju Amatir Indonesia (PP Pertina) Reza Ali di Jakarta, Kamis (12/3), mengutarakan, rencana pemusatan latihan di Kuba disusun sejak setahun lalu. Waktu yang dibutuhkan untuk pemusatan latihan di Kuba minimal 1,5 bulan.

"Kalau tidak bisa berangkat ke Kuba, tidak apa-apa. Kami ikhlas. Pelatih tinju dari Kuba bisa didatangkan ke sini," kata Reza.

Ia mengungkapkan, kendala keberangkatan petinju terjadi karena ada masalah komunikasi. "Kalau tahu dari dulu, petinju tidak usah ditarik dari Lahat," lanjutnya.

Menurut Reza, karena terkendala birokrasi, waktu yang tersisa untuk pemusatan latihan di Kuba tinggal satu bulan lagi sebab pada 10 April petinju harus sudah berada di Indonesia untuk mengikuti turnamen Piala Presiden di Palembang.

Sekretaris Jenderal PP Pertina Martinez Dos Santos mengatakan, pihaknya sedang berupaya agar petinju dapat berangkat ke Kuba dengan memperbaiki proposal yang ditujukan ke Kementerian Pemuda dan Olahraga.

Menurut Martinez, PP Pertina akan menunggu perkembangan ke depan setelah perbaikan proposal. "Semoga dalam 1-2 hari lagi ada kepastian. Kalau tidak bisa, kita berlatih di Jakarta sambil menanti Piala Presiden," kata Martinez.

Martinez melanjutkan, jumlah petinju dan pelatih yang boleh berangkat ke Kuba ternyata hanya 10 orang, padahal ada 10 petinju ditambah 3 pelatih. PP Pertina sedang mengupayakan agar semua petinju bisa ikut ke Kuba.

"Kalau cuma sebagian yang berangkat, lebih baik semua tidak usah berangkat karena akan mengganggu semangat tim," katanya.

Menurut Martinez, petinju tidak bisa diberangkatkan ke Kuba setelah turnamen Piala Presiden karena kondisi fisik mereka sudah menurun. Setelah Piala Presiden, lebih baik mereka berlatih di dalam negeri.

Reza menambahkan, tinju tidak mendapat prioritas untuk pemusatan latihan di luar negeri karena pada SEA Games 2013 tidak mendapat emas. Padahal, cabang ini mendapat empat perak yang artinya berpeluang mendapat emas. (WAD)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X