Rekor Lari 10-K Sudah Bertahan 25 Tahun

Kompas.com - 24/02/2015, 21:51 WIB
marathon, ilustrasi marathon, ilustrasi
|
EditorTjahjo Sasongko
BALIKPAPAN, KOMPAS.com – Pelari veteran, Osias Kamlase bingung dengan gizi lebih baik dan postur lebih tinggi, atlet saat ini tetap tidak mampu memperbaiki rekor lari 10 K yang sudah bertahan 25 tahun.

Catatan waktu terbaik nomor lari 10.000 meter di jalan raya, lebih dikenal 10K, masih atas nama Eduardus Nabunome. Edu, begitu ia dipanggil, menorah 29 menit 25 detik pada 1989.  Memasuki tahun ke-26, rekor ini masih bertahan.

Seorang pelari veteran, Osias Kamlase mengaku heran catatan waktu itu tidak juga bisa dipecahkan oleh pelari muda di negeri ini hingga saat ini. Menurut Osias, pelari sekarang memiliki postur dan gizi jauh lebih baik ketimbang atlet masa lampau. Tentu saja untuk memecahkan rekor terdahulu bukan hal susah diwujudkan.

“Heran saja kenapa tidak bisa terpecahkan,” kata Osias ditemui usai mengikuti ajang lomba lari 10K di Samarinda dan Balikpapan, Kalimantan Timur, Minggu..

Rata-rata pelari saat ini memiliki postur lebih dari 170 Cm. Tinggi badan seperti itu jauh melebihi banyak pelari jarak jauh masa lalu, kata Osias. Mantan atlet nasional era 1980-an ini mengatakan, dirinya dan Eduardus memiliki tinggi kurang lebih sama, yakni 165 Cm.

Sementara dari segi teknik dan kemampuan di lintasan, para pelari muda tentu telah melampui pelari masa lalu. Ia mencontohkan, dirinya mencatat 36 menit di kejuaraan Samarinda 10K pertengahan Februari 2015 ini dan di Balikpapan 10K yang berlangsung minggu lalu.

Catatan itu jauh dibanding Agus Prayogo, atlet Pelatnas, yang mencatat 31 menit 30 detik saat turun di Balikpapan 10K. Kendati begitu, catatan Agus tetap masih jauh dari Edu. “Mereka yang muda sekarang itu jangkauan kaki lebih panjang. Beda sekian sentimeter itu sebenarnya bisa membedakan hasil,” kata Osias.

Kejuaraan 10K di jalan raya dirasa tak meningkatkan motivasi banyak pelari muda potensial hingga belum juga ada yang mematahkan rekor nasional Edu. Kala berlari, bisa jadi mereka lebih memilih berlari aman ketimbang harus ngotot untuk mengejar rekor baru.

Osias mengatakan, kondisi berbeda dialami banyak pelari maupun atlet masa lalu dan di belahan negara lain. Memecahkan atau memperbaiki rekor pribadi saja menjadi motivasi tiap atlet, apalagi rekor orang lain bisa terpecahkan.

“Biasanya, pelari idealis bila sudah di depan tetap berlari semakin kencang karena ingin memecahkan rekor. Pelari sekarang, kalau sudah di depan justru santai, lalu speed ketika mendekati finis,” kata Osias.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X