Kompas.com - 09/09/2014, 17:02 WIB
Timnas balap sepeda Indonesia (dari kiri) Bandi Sugito, Chandra Rafsanzani, Kusmawati Yazid dan Wilhelmina Tutuarima memamerkan medali emas usai mengikuti upacara pengalungan medali Cross Country Team Relay SEA Games 2013 di Mount Pleasant, Naypyitaw, Myanmar, Kamis (12/12/2013). Dalam ajang tersebut, team balap sepeda Indonesia tampil sebagai yang tercepat dan berhak membawa pulang empat medali emas. KOMPAS/WAWAN H PRABOWO Timnas balap sepeda Indonesia (dari kiri) Bandi Sugito, Chandra Rafsanzani, Kusmawati Yazid dan Wilhelmina Tutuarima memamerkan medali emas usai mengikuti upacara pengalungan medali Cross Country Team Relay SEA Games 2013 di Mount Pleasant, Naypyitaw, Myanmar, Kamis (12/12/2013). Dalam ajang tersebut, team balap sepeda Indonesia tampil sebagai yang tercepat dan berhak membawa pulang empat medali emas.
EditorPipit Puspita Rini
LEMBANG, KOMPAS.COM - Atas nama nasionalisme, tim balap sepeda selalu bangga mengusung Merah Putih di pentas internasional. Karena dana dari pemerintah minim, mereka berlatih atas dukungan klub dan sponsor.

Dalam dinginnya udara Lembang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, meski waktu telah menunjukkan sekitar pukul 07.30, empat pebalap sepeda gunung lintas alam (MTB XC) anggota pelatnas Asian Games Incheon beraksi. Melaju dari mes, berupa rumah kontrakan dengan lima kamar, di Jalan Rasamala, Maribaya, mereka mengayuh sepeda menuju daerah perbukitan didampingi pelatih Oki Raspati serta asisten pelatih Abdurahman.

Keempat pebalap itu adalah Kusmawati Yazid, Wilhelmina Tutuarima, Bandi Sugito, dan Chandra Rafsanzani. Perjalanan menuju lintasan tanah yang akan menjadi tempat latihan pada Jumat (22/8) pagi tersebut jadi pemanasan untuk program latihan hari itu. Lintasan yang dari atasnya bisa terlihat Kota Bandung tersebut terletak sekitar 4-5 kilometer dari mes.

Bekal mereka untuk menjalani latihan sekitar dua jam hari itu adalah sarapan teh manis hangat, beberapa lembar roti cokelat, dan biskuit.

Berbalutkan jaket tebal, Kusma (panggilan Kusmawati Yazid) menikmati sarapan di ruang tengah mes sambil menonton berita pagi di televisi.

"Aku sekarang minumnya teh, Mbak. Kopi sudah kutinggalkan, bikin lambungku sakit," ujar Kusma yang pernah menjadi penggemar berat kopi.

Hanya itu saja pasokan energi mereka di awal hari, ditambah dari makanan yang mereka konsumsi sehari sebelumnya. Padahal, menu latihan hari itu padat dan menguras energi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Peningkatan kecepatan dan daya tahan menjadi agenda utama latihan. Keempat pebalap MTB XC ditargetkan mampu melahap program berat di sisa empat minggu menjelang keberangkatan ke Asian Games yang akan digelar di Incheon, Korea Selatan, 19 September–4 Oktober.

Di lokasi latihan, sambil ditonton beberapa petani yang memotong rumput, program yang dibuat Oki dipraktikkan dalam beberapa sesi. Pada sesi awal, Oki menginstruksikan keempatnya dibagi menjadi dua tim. Bandi berpasangan dengan Chandra, Kusma berpasangan dengan Wilhelmina.

Tiap-tiap pebalap mesti melahap lintasan sepanjang 1,4 kilometer. Meski pendek, lintasan latihan yang sudah sekitar enam tahun digunakan untuk latihan ini cukup bervariasi.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.