Kompas.com - 05/09/2014, 13:51 WIB
Lius Pongoh Tjahjo Sasongko/Kompas.comLius Pongoh
|
EditorTjahjo Sasongko

KUDUS, KOMPAS.com — Mantan pebulu tangkis nasional, Lius Pongoh, menyebut orangtua atau pelatih calon atlet seharusnya memiliki pengetahuan mendasar soal pembinaan fisik agar tidak mengalami cedera.

Hal ini diungkapkan Lius saat menyaksikan acara Audisi Umum Djarum Beasiswa Bulu Tangkis 2014, di GOR Jati, Kudus, Jumat (5/9/2014). Audisi ini diikuti 130 peserta berusia 10-15 tahun dari 32 provinsi di Indonesia.

"Sudah saatnya kita memikirkan pola latihan fisik yang aman buat perkembangan anak. Jadi, ketika dia memutuskan menjadi atlet atau sudah pensiun sebagai atlet, tidak ada lagi cerita sisa cedera yang mereka alami," kata Lius yang bermain pada tahun 1979-1990.

Ia menunjuk kepada para atlet bulu tangkis asal Eropa. "Coba lihat, dengan basic latihan fisik yang mereka dapat secara ilmiah di sekolah, mereka dapat dengan mudah menyerap pelatihan fisik di pusat-pusat latihan," ungkapnya. "Kita bisa lihat kan jarang para atlet asal Eropa yang tampil di lapangan dengan plester atau pembalut untuk mengatasi cedera."

Minimnya pengetahuan tentang pelatihan fisik yang benar ini ditambah lagi dengan kondisi minimnya sarana. "Sering kali untuk latihan beban saja, kita membuat sendiri beban yang terbuat dari semen yang dimasukkan di dalam kaleng," ungkapnya. "Dalam jangka panjang, latihan beban dengan alat sederhana ini dapat berakibat buruk pada perkembangan fisik," kata Lius lagi.

Lius sendiri mengaku merupakan korban dari minimnya pengetahuan soal pelatihan fisik yang benar. "Karena pola dan cara latihan fisik yang keliru pada masa lalu, tulang punggung saya rusak. Saya justru tahu ketika sudah masuk pelatnas," katanya.

Lius menyebut, sebelum masuk pelatnas, ia memang menjalani latihan yang sangat keras bersama ayahnya. "Ayah saya dulu ingin fisik saya prima. Jadi dia terapkan segala macam metode latihan. Karena dia lulusan teknik, jadi semua alat bantu olahraga itu dia buat sendiri," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Lius, semua metode latihan juga dilakukan hanya dengan meniru. "Kalau menyaksikan film kungfu Bruce Lee atau Jacky Chan, saya selalu memberi tahu ayah saya dan berusaha meniru," ungkapnya lagi.

Lius ingat, ia pernah meniru cara Jacky Chan di salah satu film dengan mengangkat ember air menggunakan tangan yang direntangkan lurus. "Saya berpikir cara ini untuk menguatkan pergelangan tangan," katanya. Tidak tanggung-tanggung, ia melakukan "latihan" ini setiap hari dengan naik turun tangga karena sekalian membantu ibunya yang berdagang.

Pada masa jayanya, Lius merupakan salah satu atlet bulu tangkis dengan fisik paling prima. Ia memiliki kemampuan memukul dan meraih bola sulit dengan tubuhnya yang lentur sehingga ia mendapat julukan "Si Bola Karet."

Saat di pelatnas, Lius akhirnya mengetahui bahwa pola latihan yang salah pada masa kecil membuat struktur tulang punggungnya rusak. Saat itu, ia disarankan menjalani operasi dan mengganti sebagian tulangnya dengan pen. "Saya tidak mau itu karena dapat mengganggu gerakan saya. Saya yakin untuk terus bertanding dengan kondisi seperti ini karena dokter menjamin saya tidak mungkin lumpuh total."

Lius yang pernah menjadi juara di sektor tunggal, ganda putra, dan ganda campuran tidak menganjurkan cara berlatih seperti yang ia lakoni pada masa lalu. "Sekarang sudah enak ada klub-klub seperti PB Djarum atau yang lainnya yang sudah menerapkan pelatihan fisik secara modern. Dengan demikian, atlet seharusnya terhindar dari cedera berkepanjangan."

Soal latihan fisik tersebut, ia menganjurkan para atlet untuk meniru pola latihan para atlet pada cabang yang sama. "Jadi, masa-masa meniru Bruce Lee ataupun Jacky Chan memang sudah harus berlalu."



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hasil Olimpiade Tokyo 2020, Deni Belum Beruntung di Kelas 67 Kg

Hasil Olimpiade Tokyo 2020, Deni Belum Beruntung di Kelas 67 Kg

Sports
Angkat Besi Konsisten Sumbang Medali Olimpiade untuk Indonesia

Angkat Besi Konsisten Sumbang Medali Olimpiade untuk Indonesia

Sports
Menang Sulit Lagi di Olimpiade Tokyo 2020, Begini Kata Praveen/Melati

Menang Sulit Lagi di Olimpiade Tokyo 2020, Begini Kata Praveen/Melati

Badminton
Hari Ketiga Olimpiade Tokyo 2020, Tokyo Alami Penurunan Jumlah Kasus Covid-19

Hari Ketiga Olimpiade Tokyo 2020, Tokyo Alami Penurunan Jumlah Kasus Covid-19

Sports
Praveen/Melati Dipastikan Lolos ke Perempat Final Olimpiade Tokyo 2020

Praveen/Melati Dipastikan Lolos ke Perempat Final Olimpiade Tokyo 2020

Badminton
Perbedaan Ukuran dan Berat Bola Futsal dengan Sepak Bola

Perbedaan Ukuran dan Berat Bola Futsal dengan Sepak Bola

Sports
Kata-kata Pertama Eko Yuli Usai Tambah Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020

Kata-kata Pertama Eko Yuli Usai Tambah Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020

Sports
Cara Melakukan Gerakan Tolak Peluru Gaya Menyamping

Cara Melakukan Gerakan Tolak Peluru Gaya Menyamping

Sports
Profil Eko Yuli Irawan, Lifter Andalan Indonesia Peraih 4 Medali Olimpiade

Profil Eko Yuli Irawan, Lifter Andalan Indonesia Peraih 4 Medali Olimpiade

Sports
Update Perolehan Medali Olimpiade Tokyo 2020, Indonesia Naik 2 Tingkat

Update Perolehan Medali Olimpiade Tokyo 2020, Indonesia Naik 2 Tingkat

Internasional
Komentar Candra Wijaya Soal Tekanan yang Dihadapi Marcus/Kevin di Olimpiade Tokyo

Komentar Candra Wijaya Soal Tekanan yang Dihadapi Marcus/Kevin di Olimpiade Tokyo

Sports
Sejarah! Eko Yuli Irawan Jadi Atlet Indonesia Pertama dengan 4 Medali Olimpiade

Sejarah! Eko Yuli Irawan Jadi Atlet Indonesia Pertama dengan 4 Medali Olimpiade

Sports
Eko Yuli Irawan: Dulu Gembala Kambing, Kini Raih Perak Olimpiade Tokyo dan Ukir Sejarah

Eko Yuli Irawan: Dulu Gembala Kambing, Kini Raih Perak Olimpiade Tokyo dan Ukir Sejarah

Sports
Kejutan Bulu Tangkis Olimpiade, Pasangan Malaysia Peraih Perak di Rio 2016 Gugur

Kejutan Bulu Tangkis Olimpiade, Pasangan Malaysia Peraih Perak di Rio 2016 Gugur

Badminton
Olimpiade Tokyo 2020, Atlet Hongaria Kagum dengan Kualitas Ginting

Olimpiade Tokyo 2020, Atlet Hongaria Kagum dengan Kualitas Ginting

Sports
komentar di artikel lainnya
Close Ads X