Kompas.com - 24/08/2014, 13:14 WIB
EditorSandro Gatra

Mereka antara lain menggelar lomba lari lintas alam Mount Rinjani Ultra (MRU) dengan jarak 52 kilometer (km), Rinjani Altitude Run (RAR) sejauh 21 km, serta Bromo Tengger Semeru 100 Ultra (BTS 100 Ultra) dengan variasi jarak 30 km, 70 km, 102 km, dan 170 km.

Ratusan peserta yang mengikuti perlombaan tersebut tidak hanya datang dari dalam negeri, tetapi juga dari beragam negara seperti Singapura, Jepang, Malaysia, Australia, Inggris, Belanda, Swiss, Belgia, Spanyol, Denmark, Finlandia dan Prancis.

"Kami ingin mengundang wisatawan luar untuk berkunjung ke Indonesia dan menikmati alamnya dengan trail run," kata lelaki berusia 51 tahun itu.

Para peserta lomba lari lintas alam berlari sambil menikmati pemandangan alam Indonesia. Saat mengikuti MRU, misalnya, peserta melewati Senaru, Danau Segara Anak, Plawangan Sembalun, hingga Puncak Rinjani.

"Pemandangannya luar biasa, larinya mulai malam hari, jadi peserta melihat pemandangan dari gelap, lalu disambut dengan warna indah saat matahari terbit di puncak Rinjani, sampai merinding saya mengingat itu saking indahnya," tutur Nefo.

Menurut Nefo, setiap tempat memiliki karakteristik keindahan tersendiri. Rinjani yang relatif lebih sulit dijangkau menggunakan alat transportasi menyajikan warna-warni langit yang indah. Sementara Bromo memiliki medan beragam seperti savana dan padang pasir dengan cuaca yang bervariasi.

Saat ini, TRI yang beranggotakan sekitar 3.500 orang baru menyasar ikon-ikon pariwisata sebagai lokasi penyelenggaraan lomba lari lintas alam.

Namun, Nefo mengatakan, penyelenggara lomba lari lintas alam di Indonesia umumnya masih harus menghadapi beberapa kendala, antara lain keterbatasan fasilitas pendukung pariwisata.

"Fasilitas kamar kecil dan penginapan harus diperbanyak, " kata pria yang mendaki Kala Patthar di Nepal pada 2012.

Selain itu, menurut dia, sebagian tempat wisata alam yang bisa digunakan untuk lari lintas alam seringkali kotor oleh sampah para pengunjung sehingga memberi kesan buruk bagi peserta lomba, terutama yang berasal dari luar Indonesia.

Nefo sampai pernah mendapat surat elektronik dari peserta lomba lari lintas alam asal Hong Kong yang prihatin dengan kondisi sampah di lintasan perlombaan.

"Sampah itu tentunya bukan dari peserta trail run karena kami punya peraturan ketat bahwa peserta tidak boleh membuang sampah atau merusak alam," kata dia sambil memperlihatkan sederetan aturan di laman resmi perlombaan MRU.

Lepas Penat

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.