Kompas.com - 21/04/2014, 21:30 WIB
ILustrasi MILO School Competition MILOILustrasi MILO School Competition
EditorTjahjo Sasongko

 

PALEMBANG, Kompas.com — Dari total lebih dari 600 peserta MILO School Competition Palembang, 200 di antaranya adalah atlet-atlet pemula.

Hal tersebut disampaikan referee MILO School Competition Palembang Gunadi Tjikden, yang ditemui seusai upacara pembukaan MILO School Competition Palembang di GOR Jakabaring Palembang, Senin (21/4/2014).

Gunadi menjelaskan, kualitas bermain atlet pemula tidak diragukan lagi. Hal ini dapat dilihat dari jam bertanding yang cukup tinggi dan beberapa prestasi yang telah dikantongi. “Seluruh peserta yang ikut di MILO School Competition Palembang ini patut diberikan apresiasi karena mereka telah sepenuh hati menekuni bulu tangkis. Saya optimistis para pemenang dari Palembang siap bertanding melawan seluruh peserta dari kota lain dan akan menjadi juara MILO School Competition 2014,” ujar Gunadi.

Kompetisi bulu tangkis yang diadakan di Palembang ikut mendongkrak atlet pemula dalam meningkatkan prestasi sekaligus mengasah kualitas permainan. “Dengan bertemu lawan main yang hebat, para peserta menjadi semakin semangat dan termotivasi untuk terus berlatih dan berprestasi,” tambah Gunadi.

Sementara itu, Adrie Al-Afuw (10), siswa kelas V SDN 83 Palembang, menyampaikan rasa senangnya dapat ikut bertanding di MILO School Competition. Ini merupakan pertama kalinya Afung ikut MILO School Competition. Afung yang didampingi sang ayah, A Halim Siam, menargetkan dapat lolos di Ganda Putra SD dan lolos di MILO School Competition tingkat nasional.

Afung memiliki prestasi yang cukup bagus di bulu tangkis, seperti pernah meraih medali emas pada kejuaraan Olimpiade Olahraga Siswa Nasional (O2SN) di Palembang. “Di MILO School Competition ini saingan terberatku datang dari Musi Rawas dan Lampung,” ungkap peraih ranking pertama di sekolah sejak kelas 1 SD hingga saat ini.

Menurut Halim, sejak tiga bulan lalu Afung berlatih untuk ikut MILO School Competition Palembang. “Saya melihat banyak anak yang punya permainan bagus di kompetisi kali ini, untuk itu saya mempersiapkan Afung secara matang untuk bisa menjadi juara di MILO School Competition. Afung punya keunggulan dalam menentukan kapan saatnya bola dipukul ke arah lawan. Ia ingin menjadi pemain bulu tangkis kelas dunia seperti Taufik Hidayat, dan saya mencoba mengarahkannya untuk mencapai cita-citanya itu,” ujar Halim. (*/)

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X