Kompas.com - 20/12/2013, 09:41 WIB
Logo SEA Games 29 Naypyidaw, Myanmar SEA GamesLogo SEA Games 29 Naypyidaw, Myanmar
EditorPipit Puspita Rini
YANGON, KOMPAS.com - Myanmar 2013 adalah kesempatan keenam bagi Nurhayati (43) ke luar negeri. Sebagai pemijat, jamahan tangannya menghilangkan penat dan memulihkan cedera yang mendera atlet.

Nurhayati berangkat bersama lima pemijat khusus atlet lainnya, yaitu Aan Abdurahman, Susilah, Muhamad Tuhirno, Roni Latupesa, dan Nunik Supriyatni. Nurhayati, Abdurahman, dan Susilah, bertugas di Yangon, yang lain di Naypyidaw.

Saat bertugas di venue angkat besi, Nurhayati harus menghadapi Jadi Setiyadi yang mengerang, kaki kirinya cedera saat menjatuhkan barbel. Jadi juga panik. Dia takut kaki kirinya patah. Nurhayati menenangkannya. Dijelaskan, tulang kakinya hanya bergeser. "Saya tarik kaki Jadi, dan sudah kembali seperti semula. Tepatnya di bagian dengkul, di ruas pertemuan tulang betis dan pahanya geser," kata ibu tiga anak itu.

Untuk penanganan cedera seperti itu, Nurhayati tak sekadar menggunakan ilmu pijat tradisional. Keahlian diperoleh dari pelatihan yang tak mudah.

Ia lulus sebagai pemijat atlet pada 2004. Ujiannya adalah mengembalikan ruas-ruas tulang manusia yang sengaja diubah posisinya. Sejak itu, Nurhayati selalu dibawa ke ajang olahraga dunia. Ia ikut ke Asian Games Doha 2006 dan Asian Games Guangzhou 2010. Ia juga bertugas di SEA Games sejak 2007.

Nurhayati bisa menikmati suasana luar negeri karena profesinya. Dia juga kerap menjadi tempat atlet mencurahkan kegundahannya. Curhat, kata anak muda sekarang.

Pernah, salah seorang atlet menangis saat dipijat. Padahal, dia baru meraih emas. "Atlet itu mengaku sedang dikhianati suaminya, tetapi dia juga bahagia karena meraih emas," katanya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nurhayati juga menjadi curahan para atlet yang kesulitan uang lantaran uang sakunya belum dibayar pemerintah selama beberapa bulan. "Mereka pinjam uang. Biasanya sebatas beli pulsa telepon," katanya.

Honor Nurhayati sebagai pemijat Rp 2,3 juta setelah dipotong pajak. Seperti atlet, upahnya kerap kali dibayar setelah 3-4 bulan bekerja. Tak jarang, pada akhirnya, honor itu dicicil.

Untuk memenuhi kebutuhan keluarga, Nurhayati mengandalkan gaji sebagai staf honorer di KONI, Rp 1 juta per bulan. Gaji suaminya yang bekerja sebagai kurir, Rp 2 juta per bulan.

Saat ini, dia juga belum menerima honornya sejak Oktober. Meski demikian, Nurhayati mengaku tetap bersedia menjadi pemijat atlet. Hanya satu alasannya. Semangat para atlet.

"Saya lihat, semangat atlet itu luar biasa semua. Sudah patah tulang. Masih saja semangat untuk tanding hanya demi mengibarkan bendera Indonesia di negara orang," kata Nurhayati.

Profesi pemijat mungkin tak bergengsi. Namun, Nurhayati yakin, di belakang usaha atlet mengibarkan Merah Putih, ada peran para pemijat yang siap menjaga kondisi atlet agar bisa terus berjuang. (Madina Nusrat dari Yangon, Myanmar)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prediksi Line Up Portugal Vs Perancis, CR7 dan Kans Lewati Rekor Klose

Prediksi Line Up Portugal Vs Perancis, CR7 dan Kans Lewati Rekor Klose

Internasional
Hakan Calhanoglu Hengkang, Siapa Pengganti Sang Playmaker di AC Milan?

Hakan Calhanoglu Hengkang, Siapa Pengganti Sang Playmaker di AC Milan?

Liga Italia
Calon Lawan Inggris di 16 Besar Euro 2020, 'Penyintas' dari Grup Neraka

Calon Lawan Inggris di 16 Besar Euro 2020, "Penyintas" dari Grup Neraka

Internasional
Southgate Percaya Inggris Bisa Tampil Lebih Baik di 16 Besar Euro 2020

Southgate Percaya Inggris Bisa Tampil Lebih Baik di 16 Besar Euro 2020

Internasional
Profil Nikola Vlasic, Bintang Kroasia Pembuka Jalan Lolos 16 Besar Euro 2020

Profil Nikola Vlasic, Bintang Kroasia Pembuka Jalan Lolos 16 Besar Euro 2020

Sports
3 Alasan Hakan Calhanoglu Bisa Jadi Pengganti Eriksen di Inter Milan

3 Alasan Hakan Calhanoglu Bisa Jadi Pengganti Eriksen di Inter Milan

Liga Italia
Cara Mencetak Gol ala Luka Modric ke Gawang Skotlandia di Euro 2020

Cara Mencetak Gol ala Luka Modric ke Gawang Skotlandia di Euro 2020

Sports
Penyerang RANS Cilegon FC Membedah Duel Euro 2020 Portugal Vs Perancis

Penyerang RANS Cilegon FC Membedah Duel Euro 2020 Portugal Vs Perancis

Liga Indonesia
Tantang Austria di 16 Besar Euro 2020, Italia Diiringi 6 Keraguan

Tantang Austria di 16 Besar Euro 2020, Italia Diiringi 6 Keraguan

Internasional
Jadwal Euro 2020 Hari Ini, Tersaji Laga Penentu Grup E dan F

Jadwal Euro 2020 Hari Ini, Tersaji Laga Penentu Grup E dan F

Internasional
Klasemen Peringkat Ketiga Terbaik Euro 2020: Sisa 2 Jatah, Spanyol Kritis

Klasemen Peringkat Ketiga Terbaik Euro 2020: Sisa 2 Jatah, Spanyol Kritis

Internasional
Ceko Vs Inggris, 2 Hal yang Bikin Sterling Senang

Ceko Vs Inggris, 2 Hal yang Bikin Sterling Senang

Internasional
Krisis Finansial, Barcelona Dapat Peringatan, Seret Lionel Messi

Krisis Finansial, Barcelona Dapat Peringatan, Seret Lionel Messi

Liga Spanyol
Profil Bukayo Saka, Bintang Inggris di Laga Pamungkas Grup D Euro 2020

Profil Bukayo Saka, Bintang Inggris di Laga Pamungkas Grup D Euro 2020

Sports
Hasil dan Klasemen Grup D Euro 2020, Inggris Didampingi Kroasia-Ceko

Hasil dan Klasemen Grup D Euro 2020, Inggris Didampingi Kroasia-Ceko

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X