Kompas.com - 07/11/2013, 14:31 WIB
EditorPipit Puspita Rini
VALENCIA, KOMPAS.com - Sejak World Championship atau Kejuaraan Dunia balap motor digelar pertama pada 1949, sudah ada 15 peristiwa spesial di kelas primer, yakni gelar juara dunia ditentukan pada seri terakhir. Akhir pekan ini di Valencia yang merupakan seri terakhir musim 2013, akan kembali terjadi persaingan menuju juara dunia.

Berikut daftar persaingan perebutan gelar juara dunia kelas primer yang terjadi pada seri pamungkas.

1950 - Pebalap Italia, Umberto Masetti menjalani seri terakhir di kandang, di Sirkuit Monza, dengan motor empat-silinder Gilera, tengah unggul tiga poin atas Geoff Duke yang membalap dengan motor satu-silider Norton. Duke memenangi balapan, tapi Masetti yang finis kedua tetap jadi juara dunia dengan keunggulan satu poin.

1952 - Sekali lagi, Umberto Masetti harus bersaing pada seri terakhir di Sirkuit Montjuic, Barcelona, dengan Les Graham (MV Agusta) dan Reg Armstrong (Norton). Graham memenangi balapan, tapi lagi-lagai Masetti yang keluar sebagai juara dunia setelah berhasil finis kedua.

1957 - Libero Liberati (Gilera) menang pada seri terakhir di Monza, untuk meraih gelar juara dunia, mengalahkan Bob McIntyre (Gilera).

1966 - Dua rival terberat sepanjang masa, Mike Hailwood (Honda) dan Giacomo Agostini (MV Agusta), bersaing saat menjalani seri terakhir di Monza. Keduanya bertarung ketat sejak awal balapan, hingga motor Hailwood mengalami masalah, yang melancarkan Agostini meraih gelar juara dunia pertamanya di kelas 500cc, di depan pendukungnya.

1967 - Mengulang kejadian pada tahun sebelumnya, Mike Hailwood dan Giacomo Agostini menjalani seri terakhir di Kanada untuk memperebutkan gelar juara dunia. Hailwood memenangi balapan yang membuat poin kedua pebalap sama persis, dengan masing-masing memenangi lima seri pada musim tersebut. Agostini akhirnya jadi juara dunia dengan keunggulan waktu finis.

1975 - Giacomo Agostini sekali lagi harus menjalani persaingan di seri terakhir di Brno, Ceko untuk menjadi juara dunia, kali ini dengan Phil Read. Read memenangi balapan, tapi Agostini yang finis kedua berhak atas gelar juara dunia. Agostini jadi pebalap pertama yang bisa jadi juara dunia di kelas primer dengan menggunakan motor dua-tak dan empat-tak.

1978 -  Kenny Roberts (Yamaha) hanya unggul delapan poin atas Barry Sheene (Suzuki), saat keduanya menjalani seri terakhir di Sirkuit Nurburgring, Jerman. Roberts finis ketiga, di depan Sheene, yang memastikannya sebagai pebalap Amerika Serikat pertama yang jadi juara dunia kelas primer.

1979 - Kenny Roberts sekali lagi menghadapi pertarungan final dengan pebalap Suzuki yang kali ini diwakili rider muda Italia, Virginio Ferrari, di Sirkuit Le Mans, Perancis. Setelah memimpin di awal balapan, Ferrari mengalami kecelakaan, yang memudahkan Roberts meraih gelar juara dunia keduanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Sumber motogp
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Awal Manis Indonesia di Islamic Solidarity Games, Raihan Dua Medali Jadi Bukti

Awal Manis Indonesia di Islamic Solidarity Games, Raihan Dua Medali Jadi Bukti

Sports
Hasil PSM Vs Kedah: Bermain 9 Orang, Laskar Juku Eja ke Final Piala AFC 2022 Usai Menang 2-1

Hasil PSM Vs Kedah: Bermain 9 Orang, Laskar Juku Eja ke Final Piala AFC 2022 Usai Menang 2-1

Liga Indonesia
Hasil Drawing Japan Open 2022, Anthony Ginting dan Viktor Axelsen Satu Jalur

Hasil Drawing Japan Open 2022, Anthony Ginting dan Viktor Axelsen Satu Jalur

Badminton
Pelatih Myanmar Tak Gentar dengan Kualitas Indonesia, Siap Tempur sampai Adu Penalti

Pelatih Myanmar Tak Gentar dengan Kualitas Indonesia, Siap Tempur sampai Adu Penalti

Liga Indonesia
HT PSM Vs Kedah: Berhias Banjir Peluang dan Gol Hasil Kerja Sama Apik, Juku Eja Unggul 1-0

HT PSM Vs Kedah: Berhias Banjir Peluang dan Gol Hasil Kerja Sama Apik, Juku Eja Unggul 1-0

Liga Indonesia
Update Transfer: Leipzig Menangi Perburuan Sesko, Kostic ke Juventus, Rabiot Akhiri Saga De Jong? 

Update Transfer: Leipzig Menangi Perburuan Sesko, Kostic ke Juventus, Rabiot Akhiri Saga De Jong? 

Sports
Cristiano Ronaldo Seharusnya Jadi Starter Saat Man United Ditekuk Brighton

Cristiano Ronaldo Seharusnya Jadi Starter Saat Man United Ditekuk Brighton

Liga Inggris
Semifinal Piala AFF U16 2022: Indonesia Antisipasi Senjata Myanmar

Semifinal Piala AFF U16 2022: Indonesia Antisipasi Senjata Myanmar

Liga Indonesia
PT LIB Temui Langsung Bonek untuk Umumkan Revisi Jadwal Malam Home Persebaya

PT LIB Temui Langsung Bonek untuk Umumkan Revisi Jadwal Malam Home Persebaya

Liga Indonesia
Link Live Streaming PSM Vs Kedah FC, Kickoff 18.00 WIB

Link Live Streaming PSM Vs Kedah FC, Kickoff 18.00 WIB

Liga Indonesia
Awal Era Sepak Bola Modern

Awal Era Sepak Bola Modern

Sports
Daftar Wakil Indonesia di Kejuaraan Dunia 2022, Chico Diundang

Daftar Wakil Indonesia di Kejuaraan Dunia 2022, Chico Diundang

Badminton
Seorang Bocah Shalat di Tribune, Madura United: Adakah yang Kenal Anak Ini?

Seorang Bocah Shalat di Tribune, Madura United: Adakah yang Kenal Anak Ini?

Liga Indonesia
3 Kali Berlaga di Liga 1, Persita Sudah Raih 2 Penghargaan

3 Kali Berlaga di Liga 1, Persita Sudah Raih 2 Penghargaan

Liga Indonesia
Rencana PSIS Saat Lawan Persib

Rencana PSIS Saat Lawan Persib

Liga Indonesia
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.