Kompas.com - 13/10/2013, 23:02 WIB
Penulis Norma Gesita
|
EditorPipit Puspita Rini
SEPANG, KOMPAS.com — Pebalap Yamaha Factory Racing, Valentino Rossi, kecewa karena tak bisa naik podium pada GP Malaysia yang berlangsung di Sirkuit Internasional Sepang, Malaysia, Minggu (13/10/2013). Pebalap Italia ini tak bisa menyaingi tiga pebalap Spanyol, Marc Marquez, Dani Pedrosa, dan Jorge Lorenzo. Ia lagi-lagi finis di posisi keempat meski memulai balapan dari tempat start dua.

Pada awal balapan, Rossi langsung tersingkir ke posisi kelima setelah terlewati Alvaro Bautista yang berada di posisi keempat. Pada putaran kelima, Rossi bisa menyalip Bautista dan bertahan di posisi keempat hingga akhir balapan.

"Saya senang karena akhir pekan ini kami bisa meningkatkan set-up motor dan saya lebih cepat dengan ban baru. Saya (hanya) kurang sepersepuluh (detik) dari lap tercepat, seperti Aragon dan Misano. Itu berarti saya kuat pada awal-awal lap dan saya senang dengan hal ini. Sekarang kami harus terus bekerja keras karena pada pertengahan hingga akhir balapan saya bermasalah dengan ban," kata Rossi seusai balapan.

"Pada awal balapan, saya punya masalah dengan rem depan saat berada di belakang pebalap lain. Rem depan menjadi terlalu panas dan sulit untuk memperlambat motor. Tiga pebalap terdepan sudah sangat cepat dan dengan masalah ini posisi saya menjadi lebih sulit."

"Saya senang karena hanya berbeda tiga detik dari Jorge, dan itu adalah jarak yang cukup pendek. Artinya, saya membalap dengan cukup baik. Namun, sebenarnya saya berharap untuk naik podium karena memulai balapan dari barisan depan."

"Pebalap Honda sangat kuat dan bisa memanfaatkan ban mereka dengan cara yang lebih baik dan dengan irama yang lebih konstan. Saya dan Jorge memiliki motor yang sama; dan ketika kami mulai membalap dengan ban motor tersebut, kami tidak bisa mengimbangi Honda."

"Saya tidak cukup kuat dalam pengereman pada lap-lap awal. Sementara itu, Jorge mengerem lebih baik dari saya. Marquez di tikungan dua sangat agresif dan saya harus sedikit menghindar, tetapi hal itu normal untuk tikungan tersebut. Dia mengambil risiko lebih. Meski akhirnya tetap baik-baik saja, saya kehilangan sedikit waktu di sana."

"Saya tahu bahwa Lorenzo dan Pedrosa memiliki kecepatan yang baik, bahkan jika mereka tidak memulai dari barisan depan. Jadi, saya berusaha terus mengimbangi mereka. Saya bisa mengimbangi sekitar lima atau enam lap, tetapi setelah itu saya harus sedikit melambat karena ban mulai licin," tutup Rossi.

Setelah mencapai garis finis, Rossi membawa bendera Marco Simoncelli selama satu putaran sebagai penghormatan kepada rekan senegaranya tersebut yang meninggal di Sepang pada 2011.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber crashnet
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Ada Kejayaan yang Abadi, Dominasi Man City dan Liverpool Bisa Runtuh Kapan Pun

Tak Ada Kejayaan yang Abadi, Dominasi Man City dan Liverpool Bisa Runtuh Kapan Pun

Liga Inggris
Ranking Timnas Futsal Indonesia: Nomor 39 Dunia, 7 di Asia

Ranking Timnas Futsal Indonesia: Nomor 39 Dunia, 7 di Asia

Sports
AC Milan Juara Serie A karena Tak Punya “Tamu Istimewa”

AC Milan Juara Serie A karena Tak Punya “Tamu Istimewa”

Liga Italia
Peselancar Rio Waida Cemerlang dan Juara di Sydney Surf Pro 2022

Peselancar Rio Waida Cemerlang dan Juara di Sydney Surf Pro 2022

Sports
Final Liga Champions, Mo Salah Dituding Remehkan Real Madrid lewat Kata-katanya

Final Liga Champions, Mo Salah Dituding Remehkan Real Madrid lewat Kata-katanya

Liga Champions
Hasil Drawing Kualifikasi Piala Asia U-19 2023: Indonesia Bertemu Vietnam

Hasil Drawing Kualifikasi Piala Asia U-19 2023: Indonesia Bertemu Vietnam

Sports
Ditanya soal Peluang MU Juara Liga Inggris, Ten Hag Pilih Jawaban Aman

Ditanya soal Peluang MU Juara Liga Inggris, Ten Hag Pilih Jawaban Aman

Liga Inggris
Liverpool Vs Real Madrid, Rekor Ronaldo yang Bisa Dipecahkan Benzema

Liverpool Vs Real Madrid, Rekor Ronaldo yang Bisa Dipecahkan Benzema

Liga Champions
Liga Super China 2022 Dimulai di Tengah Pandemi Covid-19

Liga Super China 2022 Dimulai di Tengah Pandemi Covid-19

Internasional
Sebelum Juara SEA Games 2021, Park Hang-seo Sempat Khawatir Vietnam Tak Lolos Fase Grup

Sebelum Juara SEA Games 2021, Park Hang-seo Sempat Khawatir Vietnam Tak Lolos Fase Grup

Liga Indonesia
Final Liga Champions Akan Terasa Mudah bagi Real Madrid

Final Liga Champions Akan Terasa Mudah bagi Real Madrid

Sports
SEA Games 2021, Target Emas Berakhir Perunggu, Indonesia Masih Terbelenggu Beban Sejarah...

SEA Games 2021, Target Emas Berakhir Perunggu, Indonesia Masih Terbelenggu Beban Sejarah...

Liga Indonesia
Sempat Hilang Dicuri, Medali Scudetto Stefano Pioli Akhirnya Ditemukan

Sempat Hilang Dicuri, Medali Scudetto Stefano Pioli Akhirnya Ditemukan

Liga Italia
Head to Head Liverpool Vs Real Madrid, Los Blancos Juaranya

Head to Head Liverpool Vs Real Madrid, Los Blancos Juaranya

Sports
Daftar Wakil Merah Putih di Indonesia Masters 2022: Marcus/Kevin Kembali Beraksi

Daftar Wakil Merah Putih di Indonesia Masters 2022: Marcus/Kevin Kembali Beraksi

Badminton
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.