Kompas.com - 11/08/2013, 18:41 WIB
EditorTjahjo Sasongko

GUANGZHOU, Kompas.com - Tunggal puteri Thailand, Ratchanok Intanon ingin mempersembahkan gelar juara dunia yang direbutnya untuk Ratu Thailand, ibu serta neneknya.

Ratchanok yang baru berusia 18 tahun menghancurkan semua prediksi dengan mengalahkan pemain utama China, Li Xuerui rubber game 22-20, 18-21, 21-14 di final kejuaraan dunia (World Championships) yang berlangsung di Guangzhou, China, Minggu (11/8).

Begitu memastikan kemenangan atas Li, Ratchanok berlutut di lapangan dan menumpahkan air mata sebelum memberi salam kepada para penonton stadion yang menyambutnya dengan hangat.

Ratchanok yang penuh senyum mengatakan akan menghadap Ratu Thailand,  Sirikit di Bangkok, Senin. Kebetulan hari ini merupakan hari libur untuk memperingati ulang tahun RaRatchanok yang baru berusia 18 tahun menghancurkan semua prediksi dengan mengalahkan pemain utama China, Li Xuerui rubber game 22-20, 18-21, 21-14 di final kejuaraan dunia (World Championships) yang berlangsung di Guangzhou, China, Minggu (11/8).

Begitu memastikan kemenangan atas Li, Ratchanok berlutut di lapangan dan menumpahkan air mata sebelum memberi salam kepada para penonton stadion yang menyambutnya dengan hangat.

Ratchanok yang penuh senyum mengatakan akan menghadap Ratu Thailand,  Sirikit di Bangkok, Senin. Kebetulan hari ini merupakan hari libur untuk memperingati ulang tahun Ratu sekaligus hari ibu di Thailand.

"Saya akan membawa gelar juara dunia ini sebagai hadiah kepada ratu, ibu serta nenek saya," kata Ratchanok. Ia mengaku kemenangan menghadapi Li Xuerui ini sangat berarti buat dirinya.

"Sebelum bertanding di final, saya sangat tidak percaya diri setiapkali menghadapi pemain utama dunia. Tetapi sekarang saya telah memiliki hal itu," ungkap Ratchanok. "Li (Xuerui) tidak tampil seperti biasa. Saya merasa sangat santai dan saya kira dia sangat gugup."

Karir bulu tangkis Ratchanok tak ubahnya seperti dongeng. Sebagai anak buruh pabrik, Ratchanok selalu ikut orang tuanya bekerja di pabrik. Oleh pemilik pabrik, Ratchanok bersama beberapa anak buruh lainnya, dikirim berlatih bulu tangkis, karena kehidupan di pabrik sangat bebhaya.

Sekarang Ratchanok merupakan penopang kehidupan keluarganya. "Impian saya adalah menjadi juara dunia," kata Ratchanok. "Setelah bertahun-tahun, akhirnya saya mampu mewujudkannya."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkalung Medali Emas SEA Games, Tim PUBG Mobile Indonesia Tiba di Tanah Air 

Berkalung Medali Emas SEA Games, Tim PUBG Mobile Indonesia Tiba di Tanah Air 

Sports
Kata Juergen Klopp soal Misi Balas Dendam Liverpool di Final Liga Champions

Kata Juergen Klopp soal Misi Balas Dendam Liverpool di Final Liga Champions

Sports
AS Roma Juara Conference League: Trofi dari Tammy Hadir Lebih Cepat

AS Roma Juara Conference League: Trofi dari Tammy Hadir Lebih Cepat

Sports
Punya Emas SEA Games, Leo/Daniel Tak Iri Koleksi Medali Kompatriotnya

Punya Emas SEA Games, Leo/Daniel Tak Iri Koleksi Medali Kompatriotnya

Sports
Modal Emas SEA Games, Apa Target Leo/Daniel di Indonesia Masters dan Indonesia Open?

Modal Emas SEA Games, Apa Target Leo/Daniel di Indonesia Masters dan Indonesia Open?

Sports
Final Liga Champions Dipimpin Wasit Clement Turpin, Pertanda Baik untuk Real Madrid?

Final Liga Champions Dipimpin Wasit Clement Turpin, Pertanda Baik untuk Real Madrid?

Sports
Rekrut Rendy-Zico, Javier Roca Tak Ragukan Kualitas Pemain Muda

Rekrut Rendy-Zico, Javier Roca Tak Ragukan Kualitas Pemain Muda

Liga Indonesia
Jadwal Timnas Indonesia Vs Bangladesh pada FIFA Match Day, Digelar di Bandung 

Jadwal Timnas Indonesia Vs Bangladesh pada FIFA Match Day, Digelar di Bandung 

Sports
Dipanggil Timnas Senior, Dimas Drajad Sebut Penyerang Lokal Butuh Jam Terbang

Dipanggil Timnas Senior, Dimas Drajad Sebut Penyerang Lokal Butuh Jam Terbang

Liga Indonesia
Jose Mourinho Menangis Usai Juara Conference League: Saya Tetap di Roma

Jose Mourinho Menangis Usai Juara Conference League: Saya Tetap di Roma

Sports
Liverpool Vs Real Madrid: Memori Buruk dari Los Blancos dan Man City Bikin Mo Salah Terpacu

Liverpool Vs Real Madrid: Memori Buruk dari Los Blancos dan Man City Bikin Mo Salah Terpacu

Liga Champions
Saat Thomas Doll Terkejut dengan Dukungan Jakmania...

Saat Thomas Doll Terkejut dengan Dukungan Jakmania...

Liga Indonesia
Satu-satunya Cara Messi dan Neymar Bisa Kembali ke Barcelona...

Satu-satunya Cara Messi dan Neymar Bisa Kembali ke Barcelona...

Liga Spanyol
Gregoria Mariska Harus Tingkatkan Daya Juang dan Lebih Percaya Diri

Gregoria Mariska Harus Tingkatkan Daya Juang dan Lebih Percaya Diri

Badminton
Liverpool Vs Madrid, Pernyataan Salah-Mane soal Kontrak Jelang Final Liga Champions

Liverpool Vs Madrid, Pernyataan Salah-Mane soal Kontrak Jelang Final Liga Champions

Liga Champions
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.