Kompas.com - 11/08/2013, 18:41 WIB
ratchanok Intanon ratchanok Intanon
EditorTjahjo Sasongko

GUANGZHOU, Kompas.com - Tunggal puteri Thailand, Ratchanok Intanon ingin mempersembahkan gelar juara dunia yang direbutnya untuk Ratu Thailand, ibu serta neneknya.

Ratchanok yang baru berusia 18 tahun menghancurkan semua prediksi dengan mengalahkan pemain utama China, Li Xuerui rubber game 22-20, 18-21, 21-14 di final kejuaraan dunia (World Championships) yang berlangsung di Guangzhou, China, Minggu (11/8).

Begitu memastikan kemenangan atas Li, Ratchanok berlutut di lapangan dan menumpahkan air mata sebelum memberi salam kepada para penonton stadion yang menyambutnya dengan hangat.

Ratchanok yang penuh senyum mengatakan akan menghadap Ratu Thailand,  Sirikit di Bangkok, Senin. Kebetulan hari ini merupakan hari libur untuk memperingati ulang tahun RaRatchanok yang baru berusia 18 tahun menghancurkan semua prediksi dengan mengalahkan pemain utama China, Li Xuerui rubber game 22-20, 18-21, 21-14 di final kejuaraan dunia (World Championships) yang berlangsung di Guangzhou, China, Minggu (11/8).

Begitu memastikan kemenangan atas Li, Ratchanok berlutut di lapangan dan menumpahkan air mata sebelum memberi salam kepada para penonton stadion yang menyambutnya dengan hangat.

Ratchanok yang penuh senyum mengatakan akan menghadap Ratu Thailand,  Sirikit di Bangkok, Senin. Kebetulan hari ini merupakan hari libur untuk memperingati ulang tahun Ratu sekaligus hari ibu di Thailand.

"Saya akan membawa gelar juara dunia ini sebagai hadiah kepada ratu, ibu serta nenek saya," kata Ratchanok. Ia mengaku kemenangan menghadapi Li Xuerui ini sangat berarti buat dirinya.

"Sebelum bertanding di final, saya sangat tidak percaya diri setiapkali menghadapi pemain utama dunia. Tetapi sekarang saya telah memiliki hal itu," ungkap Ratchanok. "Li (Xuerui) tidak tampil seperti biasa. Saya merasa sangat santai dan saya kira dia sangat gugup."

Karir bulu tangkis Ratchanok tak ubahnya seperti dongeng. Sebagai anak buruh pabrik, Ratchanok selalu ikut orang tuanya bekerja di pabrik. Oleh pemilik pabrik, Ratchanok bersama beberapa anak buruh lainnya, dikirim berlatih bulu tangkis, karena kehidupan di pabrik sangat bebhaya.

Sekarang Ratchanok merupakan penopang kehidupan keluarganya. "Impian saya adalah menjadi juara dunia," kata Ratchanok. "Setelah bertahun-tahun, akhirnya saya mampu mewujudkannya."Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadwal Siaran Langsung Piala Asia Wanita 2022, Timnas Indonesia Vs Australia

Jadwal Siaran Langsung Piala Asia Wanita 2022, Timnas Indonesia Vs Australia

Liga Indonesia
5 Skandal Atlet Seluncur Indah Paling Menggemparkan di Olimpiade Musim Dingin

5 Skandal Atlet Seluncur Indah Paling Menggemparkan di Olimpiade Musim Dingin

Sports
FK Senica Resmi Umumkan Perpanjangan Kontrak Egy Maulana Vikri

FK Senica Resmi Umumkan Perpanjangan Kontrak Egy Maulana Vikri

Liga Indonesia
Aturan Vaksinasi Covid-19 Australia Berlaku untuk Liga Selancar Ombak Dunia

Aturan Vaksinasi Covid-19 Australia Berlaku untuk Liga Selancar Ombak Dunia

Sports
Game Over! Perpanjangan Kontrak Buntu, Dembele Harus Rela Didepak Barca

Game Over! Perpanjangan Kontrak Buntu, Dembele Harus Rela Didepak Barca

Liga Spanyol
Hukuman Mendapat Kartu Kuning dan Merah dalam Sepak Bola

Hukuman Mendapat Kartu Kuning dan Merah dalam Sepak Bola

Sports
FIFA Rombak Aturan Peminjaman Pemain, Usaha Batasi Klub Memborong Talenta

FIFA Rombak Aturan Peminjaman Pemain, Usaha Batasi Klub Memborong Talenta

Sports
Kata Kiper Persikabo Usai Kembali Dipanggil Timnas Indonesia: Senang dan Bangga...

Kata Kiper Persikabo Usai Kembali Dipanggil Timnas Indonesia: Senang dan Bangga...

Liga Indonesia
Profil Yabes Roni, Pasang Surut Dipanggil Timnas Indonesia

Profil Yabes Roni, Pasang Surut Dipanggil Timnas Indonesia

Sports
Bicara soal Asnawi, Pelatih Ansan Greeners Kirim Pesan untuk Shin Tae-yong

Bicara soal Asnawi, Pelatih Ansan Greeners Kirim Pesan untuk Shin Tae-yong

Liga Indonesia
Karantina dengan Sistem Gelembung Jadi Opsi Terbaik bagi Pelaku Olahraga

Karantina dengan Sistem Gelembung Jadi Opsi Terbaik bagi Pelaku Olahraga

Sports
Macam-macam Pelanggaran atau Foul dalam Bola Basket

Macam-macam Pelanggaran atau Foul dalam Bola Basket

Sports
Pelatih Ansan Greeners Ungkap Syarat agar Asnawi Jadi Starter Terus di Tim

Pelatih Ansan Greeners Ungkap Syarat agar Asnawi Jadi Starter Terus di Tim

Liga Indonesia
Pembelaan Rio Ferdinand untuk Cristiano Ronaldo yang 'Ngambekan'

Pembelaan Rio Ferdinand untuk Cristiano Ronaldo yang "Ngambekan"

Liga Inggris
Pandemi Covid-19, Salah Satu Tantangan Kontingen Korea Selatan di Olimpiade Beijing

Pandemi Covid-19, Salah Satu Tantangan Kontingen Korea Selatan di Olimpiade Beijing

Sports
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.