Mengembalikan Lagi Pamor Gubernur Cup

Kompas.com - 07/07/2013, 10:52 WIB
Millennium Aquatic SC menjadi juara umum Gubernur Cup XXIX 2013. Tjahjo Sasongko/Kompas.comMillennium Aquatic SC menjadi juara umum Gubernur Cup XXIX 2013.
|
EditorTjahjo Sasongko
JAKARTA, Kompas.com -  Perkumpulan renang Millennium Aquatic Swimming Cub (MNA) menjadi juara umum  ajang Gubernur Cup dalam lomba yang  ditandai minimnya prestasi.

Kejuaraan yang berlangsung di kolam renang Gelanggang Olah Raga Soemantri Brodjonegoro, 4-6 Juli ini memang mencatat jumlah peserta yang mencapai 570  atlet. Peserta didominasi  atlet-atlet muda usia di kelompok usia V (di bawah 9 tahun) dan IV (10-11 tahun).

Namun  ajang ini tidak diikuti para perenang utama DKI Jakarta yang sebenarnya bisa menjadi daya tarik Gubernur Cup sebagai tontonan olah raga. Para perenang utama seperti Gde Siman Sudartawa, Dennis Tiwa, Roderick Luhur, Putra M. Randa, Patricia Yosita mau pun Kathriana Mella saat ini tengah mengikuti ajang Asian Indoor & Martial Arts Games di Incheon, Korea serta Universiade di Rusia.

Para atlet senior yang ikut berlomba di ajang Gubernur Cup 2013 ini hanya tersisa beberapa gelintir seperti Jordya Raditya, Ramzy Widodo, Nadim Isaad dan Claudia AJeng Savitri. Akibatnya persaingan untuk menjadi yang terbaik di kategori senior menjadi tidak menarik. Para atlet senior menjadi tidak termotivasi karena tahu posisi diri mereka hanya untuk menjadi "penarik " para yunior mereka.

Situasi serupa meski dengan penyebab berbeda terjadi di kelompok usia I (16-18) dan kelompok umur II (14-15 tahun). Persaingan antara perenang utama di kelompok usia ini sering "terganggu" dengan adanya perenang "abal-abal" yang memanipulasi waktu daftar (entry time).  Data manipulatif ini membuat mereka menempati posisi start utama di lintasan empat atau lima.

Kebiasaan manipulatif ini bahkan juga terjadi di nomor estafet yang kerap dianggap sebagai ajang prestise. Peraturan panitia yang melarang percampuran atlet yang bebeda kelompok umur dilanggar sebuah perkumpulan renang dengan memasukkan atlet kelompok umur senior ke kelompok umur satu. Akibatnya perkumpulan renang tersebut terkena diskualifikasi.

Ajang Gubernur Cup XXIX 2013 ini memang berlangsung di bawah kondisi yang tidak menguntungkan. Hujan yang turun pada hari pertama dan kedua akhirma membawa korban dengan atlet yang cedera karena terpeleset di start block yang licin. Sementara atlet-atlet kelompok usia V (di bawah 9 tahun) serta IV (10-11) banyak yang kemudian sakit karena  udara yang dingin mau pun jadwal lomba yang berlangsung hingga pukul 21.00.

Pada masa-masa lalu, ajang Gubernur Cup sebenarnya menjadi tolok ukur atlet DKI sebelum memasuki musim lomba paruh tahun akhir. Pasca Idul Fitri pada Agustus, para atlet renang DKI harus menghadapi persaingan yang jauh lebih keras di tingkat nasional seperti ajang Pekan Olah raga Pelajar Nasional (Popnas) pada September.

Renang diberi target untuk membantu tuan rumah kontingen DKI menjadi juara umum.  Untuk target ini, selain kesiapan para atlet, pemilihan kolam renang lomba seharusnya juga menjadi pertimbangan. Dengan kondisi seperti saat ini, kolam renang Soemantri Brodjonegoro tampaknya tidak ideal untuk mengejar target maksimal di ajang sekelas Popnas.

Berikut peringkat juara:
1. Millennium Aquatic SC (MNA)
2.  Pari Sakti (PAS)
3. PR Cucut (CCT)
4. JAQ
5. Pyramid SC (PSC)

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X