Kompas.com - 22/04/2013, 18:45 WIB
EditorA. Tjahjo Sasongko

PALEMBANG, Kompas.com - Tim Voli Pantai Putra Indonesia Dian Putra/Andy Ardiansyah gagal meraih medali emas pada Kejuaraan Asia Pasifik 2013 setelah mengalami kekalahan pada partai final melawan pasangan Australia Sam Boehm/Cole Durrant, di Palembang, Senin.
     
Dian/Andy yang menjadi unggulan ke-7 pada kejuaraan agenda Asian Volleyball Confederation itu harus mengakui kehebatan lawan yang menjadi unggulan ke-5 setelah dikalahkan dalam dua set langsung, 21-13 dan 21-15.
     
Meski demikian, keduanya telah memenuhi harapan Pengurus Besar Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia yang sedari awal mematok target satu tim menembus partai puncak.
     
Pasangan yang tergabung dalam Tim Indonesia 2 itu memulai set pertama dengan hasil cukup baik di Arena Voli Pantai Kompleks Olahraga Jakabaring.
     
Strategi dengan menempatkan Dian sebagai eksekutor blok terbilang cukup berhasil. Beberapa smash yang dilancarkan Cole menjadi sia-sia karena jauh pada lapangan sendiri. Skor pun sempat imbang 3-3.
     
Namun, permainan lugas ditawarkan tuan rumah itu tak cukup menyulitkan lawan karena tak berapa lama blok yang disarangkan Dian mampu dipatahkan Sam/Cole.
     
Keadaan itu membuat Indonesia tertekan dan tak mampu mengejar ketertinggalan, dan kehilangan set pertama dengan skor 12-20.
     
Memasuki babak kedua, Tim Indonesia 2 berupaya bangkit dan keluar dari tekanan permainan Australia.  Namun, berbagai perubahan strategi yang dilakukan tidak mampu meredam permainan penuh tenaga dari lawan.
     
Andy yang diharapkan menjalankan tugas untuk eksekusi penempatan bola, tak mampu berbuat banyak karena pasangannya tidak kunjung keluar dari tekanan dan kerap melakukan kesalahan sendiri.
     
Indonesia pun tak mampu mencuri set kedua setelah pertandingan berakhir dengan kekalahan 15-21 "Memang hari ini tim bermain maksimal, dan puncaknya justru kemarin saat lawan Tim Selandia Baru (Ben O’Dea/Jason Lochhead)," kata Andy.
     
Atlet senior ini mengemukakan, Dian (19) yang menjadi juniornya tertekan sejak awal pertandingan sehingga gagal mengeluarkan kemampuan terbaik seperti layaknya permainan di semifinal.
     
Sementara, dirinya yang telah berpengalaman bermain pada beberapa partai puncak telah memahami cara mengendalikan emosi sehingga relatif santai dan tidak tertekan. "Bermain di final menjadi pengalaman pertama bagi Dian untuk kejuaraan sekelas ini, jadi dia belum begitu siap mental padahal lawan sebenarnya relatif sepadan secara kemampuan. Malah, secara kualitas mungkin tidak sebaik Selandia Baru," kata peraih medali emas SEA Games tahun 2011 ini.
     
Sementara, Sam Boehm mengatakan cukup terkejut dengan penampilan buruk Indonesia para pertandingan final seri ke-3 AVC itu dihadapan sekitar 500 orang pendukung sendiri.
     
"Jika melihat saat Indonesia bermain di semifinal, tentunya mengira pertandingan ini bakal menyulitkan. Tapi, cukup mengejutkan, ternyata mereka bermain tidak dengan performa terbaik," ujar pemain yang baru berpasangan empat bulan dengan Cole Durrant ini.
     
Hasil akhir kejuaraan menempatkan Tim Selandia Baru 1 (Sam O’Dea/Brendon Heath) pada urutan ketiga dan Tim Selandia Baru 2 (Ben O’Dea/Jason Lochhead).
     
Kejuaraan Voli Pantai bertajuk "3th South Sumatera Governor Cup Asia Pasific Beach Volleyball Tournament 2013" memperebutkan 30.000 dolar Amerika Serikat atau sekitar Rp270 juta, dengan diikuti delapan negara.
     
Penyelenggaraan di Palembang merupakan seri ke-3 setelah dua seri sebelumnya berlangsung di Thailand dalam turnamen Thailand Samila Open (14-17 April) dan Thailand Khanom Open (9-12 April).

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.