Pertumbuhan Ekonomi, Senjata Istanbul

Kompas.com - 06/11/2012, 21:32 WIB
|
EditorTjahja Gunawan Diredja

ISTANBUL, KOMPAS.com- Pertumbuhan ekonomi Turki yang kuat menjadi modal penting dan nilai jual kota Istanbul, Turki, dalam pencalonan diri sebagai tuan rumah olimpiade 2020.

Kota berpenduduk sekitar 13 juta jiwa ini tengah bersaing ketat dengan kota lain, yakni Tokyo dan Madrid. Ketua tim sukses kota Istanbul, Hasan Arat mengatakan, Istanbul mendapat momentum yang tepat.

"Pertumbuhan ekonomi Turki saat ini sangat kuat. Ini penting dan bisa menjadi salah satu kunci keberhasilan pencalonan," ujarnya di Istanbul, Selasa (6/11/2012). Arat menyebutkan, Istanbul Stock Exchange mencatat rekor perdagangan tertinggi.

Semua kondisi ekonomi sangat mendukung dan ini menjadi kesempatan besar karena pemerintah juga memberi dukungan penuh secara finansial. Tidak hanya itu, mereka juga memberikan sebuah jaminan.

Keunggulan lain dari Istanbul, menurut Arat, kota ini merupakan kota yang paling banyak dikunjungi wisata mancanegara. Selain mencalonkan diri sebagai tuan rumah olimpiade, Istanbul sebelumnya juga berniat menjadi tuan rumah turnamen sepak bola Piala Eropa 2020.

Namun, rencana ini batal karena IOC tidak memperkenankan hal ini. "Kami sudah melupakan dan tidak ingin membicarakan lagi soal pencalonan Piala Eropa. Konsenstrasi kami sekarang adalah olimpiade 2020," kata Arat.

Pemilihan tuan rumah 2020 rencananya akan dilakukan tanggal 7 September 2013 di Buenos Aires, Argentina. Pemilihan dilakukan dengan pemungutan suara terbanyak dari 100 negara ditambah anggota IOC.

Kota Istanbul sendiri mendapat promosi yang bagus dari film terbaru James Bond. Film yang berjudul Sky Fall ini pengambilan gambar adegannya di antaranya di kota Istanbul.

Perdana Menteri Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengatakan, "Kami mengumumkan kepada dunia tawaran kami untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2020, yang kami anggap sangat penting bagi negara dan rakyat kami."

Bagi Istanbul, ini merupakan kali kelima Istanbul mengajukan diri sebagai tuan rumah Olimpiade setelah gagal di 2000, 2004, 2008, dan 2012. "Kami memang sudah lima kali mengajukan penawaran dan selalu gagal. Namun, kali ini kami lebih optimistis karena kondisi ekonomi sangat mendukung," kata Arat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X