Penyelamatan Paus Sperma, Pelajaran Mencintai Satwa - Kompas.com

Penyelamatan Paus Sperma, Pelajaran Mencintai Satwa

Kompas.com - 29/07/2012, 12:47 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Upaya penyelamatan paus sperma yang terdampar di Pantai Pakis Jaya, Karawang, Jawa Barat bisa menjadi pelajaran tentang kecintaan pada satwa.

"Penyelamatan ini punya nilai edukasi yang baik bahwa kita harus peduli dan mencintai satwa," kata Pramudya Harzani dari Jakarta Animal Aid Network (JAAN), salah satu anggota tim penyelamat.

Paus sperma terdampar di Pantai Pakis Jawa sejak Rabu (25/7/2012). Paus yang terdampar berukuran 12 meter dan masih merupakan paus muda.

Peneliti Pusat Penelitian Oseanografi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Fahmi, pada Sabtu (28/7/2012) mengatakan, paus sperma bisa sampai ke Karawang karena mengalami disorientasi.

"Secara logika, Laut Jawa yang dangkal tidak mungkin menjadi jalur migrasi paus sperma. Jalur migrasi paus sperma adalah mulai perairan Bali-Lombok kemudian ke utara lewat Selat Makassar," papar Fahmi.

Fahmi menuturkan, disorientasi bisa terjadi karena suara kapal atau pengeboran minyak yang mengganggu navigasi paus. Paus menentukan arah dengan ekolokasi, mengeluarkan suara untuk dipantulkan sehingga arah tujuan ataupun lokasi mangsa diketahui.

Sejak terdampar, upaya penyelamatan dilakukan di tengah warga yang juga menjadikan paus sebagai tontonan.

Dalam upaya penyelamatan seperti dilaporkan Kompas.com sebelumnya, sejumlah tim yang terdiri atas anggota JAAN, SAR Tagana dan Sagara Karawang serta Kopassus terlibat.

Upaya sempat dilakukan lewat beberapa langkah. Terakhir, paus ditarik ke laut lepas secara estafet dari kapal penarik utama ke tugboat. Paus sempat dikhawatirkan bergerak liar dan menarik kapal penarik.

Seperti dituturkan Pram, paus sperma akhirnya berhasil dilepaskan pada kedalaman 19,8 meter. Setelah pelepasan, paus sempat ditunggu selama 16 menit dan tim melihat paus sudah bisa berenang di laut lepas.

Pram menuturkan, "Penyelamatan ini adalah penyelamatan paus pertama di Indonesia yang dilakukan dengan koordinasi yang baik."

Ia menambahkan, lewat penyelamatan, Indonesia berhasil menunjukkan kepeduliannya pada satwa. Selebihnya, maasa depan paus yang berhasil diselamatkan akan tergantung pada upaya menjaga ekosistem laut. Ini menjadi tanggung jawab dunia.

Pram mengatakan, lewat upaya penyelamatan, JAAN mengajak masyarakat untuk lebih mencintai satwa.

"Kepedulian kepada satwa menunjukkan martabat bangsa kita," ungkapnya.

Di lingkungan sekitar saja, bentuk ketidakpedulian pada satwa masih sering terjadi. Penyiksaan pada kucing dan anjing bisa menjadi contoh. Sirkus lumba-lumba juga menjadi contoh lain.

 


EditorA. Wisnubrata

Close Ads X