Sony Terlalu Pasif sehingga Tersingkir pada Kualifikasi - Kompas.com

Sony Terlalu Pasif sehingga Tersingkir pada Kualifikasi

Kompas.com - 14/11/2017, 15:20 WIB
Sony Dwi Kuncorobadmintonindonesia Sony Dwi Kuncoro

KOMPAS.com - Pebulu tangkis tunggal putra Indonesia, Sony Dwi Kuncoro, harus angkat kopor lebih awal dari turnamen China Terbuka Superseries Premier 2017. Pemain 33 tahun tersebut kalah pada babak kualifikasi melawan pemain tuan rumah, Ren Pengbo.

Dalam pertandingan di Haixia Olympic Sports Center, Fuzhou, Selasa (14/11/2017), Sony kalah straight game 16-21, 19-21. Padahal, lawannya yang berusia 20 tahun itu masuk kualifikasi untuk menggantikan pemain Jepang, Kenta Nishimoto, yang mendapatkan promosi ke babak utama.

Sony gagal memanfaatkan kesempatan untuk meraih tiket ke babak utama. Pemain peringkat ke-68 dunia ini tak mampu melewati hadangan Ren, yang menempati ranking ke-348.

"Saat unggul 16-9, saya terlalu pelan dan enggak mau maksa. Jadi, dia menekan terus, saya begitu terus. Seharusnya saya sudah tahu, satu-dua poin saya harus berubah cepat," kata Sony, seperti dikutip dari Badmintonindonesia.org.

"Tadi saya matinya karena terus di-smash karena saya ngangkat terus."

"Lawan mainnya bagus. Saya kalau unggul suka pasif, tidak aktif. Saat saya tertinggal saya malah lebih inisiatif dan aktif, tapi ini tadi inisiatif saya kurang dan banyak bertahan. Seharusnya saya berubah, tetapi malah jadi tertekan."

Terhenti pada ajang berhadiah total 700.000 dollar AS ini, Sony langsung mengalihkan fokus pada turnamen selanjutnya. Dia dijadwalkan ambil bagian pada turnamen Hongkong Terbuka Superseries yang akan digelar 21-26 November.


EditorAloysius Gonsaga AE
Komentar

Terkini Lainnya

Golkar Akui Butuh Waktu untuk Alihkan Dukungan Konstituen dari Prabowo kepada Jokowi

Golkar Akui Butuh Waktu untuk Alihkan Dukungan Konstituen dari Prabowo kepada Jokowi

Nasional
Diduga Gangguan Jiwa, Emak yang Gigit Polisi Dititipkan di Rumah Sakit

Diduga Gangguan Jiwa, Emak yang Gigit Polisi Dititipkan di Rumah Sakit

Regional
Golkar Optimistis Basis Pemilih Prabowo Akan Memilih Jokowi di 2019

Golkar Optimistis Basis Pemilih Prabowo Akan Memilih Jokowi di 2019

Nasional
Menengok Cantiknya 'Underpass' di Perempatan Lebak Bulus

Menengok Cantiknya "Underpass" di Perempatan Lebak Bulus

Megapolitan
'Pisang Seribu' di Sawangan Kerap Ditawar dengan Harga Ratusan Ribu

"Pisang Seribu" di Sawangan Kerap Ditawar dengan Harga Ratusan Ribu

Megapolitan
AS Bakal Berikan Paket Sanksi Baru ke Korea Utara

AS Bakal Berikan Paket Sanksi Baru ke Korea Utara

Internasional
Empat Tersangka dan Barang Bukti 1,6 Ton Sabu Dibawa ke Mabes Polri Hari Ini

Empat Tersangka dan Barang Bukti 1,6 Ton Sabu Dibawa ke Mabes Polri Hari Ini

Regional
Karena Permintaan Sang Ayah, Terpidana Ini Lolos dari Hukuman Mati

Karena Permintaan Sang Ayah, Terpidana Ini Lolos dari Hukuman Mati

Internasional
Anies Tak Ragu Tutup 36 Diskotek jika Terbukti Edarkan Narkoba

Anies Tak Ragu Tutup 36 Diskotek jika Terbukti Edarkan Narkoba

Megapolitan
Dhawiya dan Kekasih, Senasib Bersama hingga di Penjara...

Dhawiya dan Kekasih, Senasib Bersama hingga di Penjara...

Megapolitan
Dilaporkan ke Polisi soal Penutupan Jatibaru, Anies Lempar Senyum

Dilaporkan ke Polisi soal Penutupan Jatibaru, Anies Lempar Senyum

Megapolitan
Memprihatinkan, Nenek 80 Tahun Bertahan Hidupi Dua Anaknya yang Gangguan Jiwa

Memprihatinkan, Nenek 80 Tahun Bertahan Hidupi Dua Anaknya yang Gangguan Jiwa

Regional
Ganjil Genap di Tol, Ini Perkiraan Efeknya bagi Lalu Lintas dari Bekasi

Ganjil Genap di Tol, Ini Perkiraan Efeknya bagi Lalu Lintas dari Bekasi

Megapolitan
Bisa Berjalan Lagi, Jadi Impian Besar Pria Tergemuk di Dunia

Bisa Berjalan Lagi, Jadi Impian Besar Pria Tergemuk di Dunia

Internasional
Kisah Pensiunan Bawaslu Hasilkan Miniatur Cantik Berbahan Limbah

Kisah Pensiunan Bawaslu Hasilkan Miniatur Cantik Berbahan Limbah

Regional
Close Ads X