Dimulai dari Keluarga hingga Medali Emas Kejuaraan Karate di Swiss - Kompas.com

Dimulai dari Keluarga hingga Medali Emas Kejuaraan Karate di Swiss

Kontributor Samarinda, Gusti Nara
Kompas.com - 08/03/2017, 06:32 WIB
KOMPAS.com/Kontributor Samarinda, Gusti Nara Dua atlet swadaya bentukan ranting Lembah Bukit Wira latihan bersama setelah pulang dari luar negeri, Selasa (7/3/2017)

SAMARINDA, KOMPAS.com - Dengan menggunakan biaya sendiri, 16 atlet karate dari Ranting Lebah Bukit Wira (LBW) Samarinda mengikuti Kejuaraan Nasional (Kejurnas) Institut Karate-Do Indonesia (Inkai) di Jakarta dan Lampung pada Maret 2017. 

Menurut pelatih utama Inkai LBW, Elsi Yuliantari, karateka bentukannya adalah atlet swadaya yang ke mana-mana kebanyakan menggunakan biaya sendiri. Padahal, atlet mereka adalah wakil Kaltim punya prestasi. 

“Ada dua atlet kami yang tembus ke mancanegara, tampil di Swiss dan Luksemburg. Kami sangat bangga dengan prestasi ini. Karena meski masih swadaya, semua atlet kami tetap mewakili Kaltim dan selalu pulang membawa medali emas,” ujar dia, Senin (7/3/2017)

Tidak pulang dengan tangan kosong, kedua atlet yang bertolak ke Swiss dan Luksemburg tersebut berhasil menggondol medali emas. Hanya, para atlet tersebut tidak tercatat sebagai atlet KONI.

“Waktu itu, dua atlet yang pergi ke luar negeri itu mewakili sekolah masing-masing. Mereka berhasil membawa pulang medali emas. Kami sangat bangga, namun (tampaknya) pemerintah belum melihat prestasi para atlet kami tersebut,” tuturnya. 

Dijelaskan Elsi, jelang Kejurnas kali ini, pihaknya menerapkan pola yang sama dengan persiapan sebelumnya-sebelumnya. 

Dalam persiapan setiap kali mengikuti turnamen, pihaknya rela mendatangkan pelatih khusus dari Jakarta. Dengan pelatih khusus, para atlet akan lebih berkonsentrasi dan tidak main-main dalam berlatih.

Elsi juga tidak memforsir tenaga para atlet dalam berlatih para karateka masih terbilang anak-anak, bahkan ada yang berusia 8 tahun.

“Atlet kami ada yang usianya baru 8 tahun, tetapi sudah bawa medali emas dari (Kejurda) Balikpapan lalu," ucap Elsi. 

"Kami berharap pada Kejurnas nanti akan memberi sumbangan emas lagi untuk Kaltim. Kami adalah ranting karate yang mandiri dan berdiri sendiri. Saya bangga bisa membentuk atlet-atlet muda ini,” tuturnya melanjutkan.

Dimulai dari keluarga 

Elsi sebenarnya secara tidak sengaja membentuk ranting olahraga karate swadaya tersebut. Pada awalnya, dia kerap berlatih bersama putranya di halaman rumah, lalu menarik perhatian para tetangga.

“Kami itu mulanya latihan di keluarga saja, tetapi lama-lama menarik perhatian tetangga dan akhirnya diusulkan membentuk ranting. Alhamdulillah, sekarang siswanya banyak, dan semuanya berkesempatan menjadi atlet,” kata Elsi mengisahkan.

Untuk iuran per bulan, Elsi hanya membebankan SPP sebesar Rp 25.000. Latihannya seminggu tiga kali dengan pelatih profesional dari Jakarta.

Elsi pun berharap Pemerintah Kaltim mau memberikan perhatiannya untuk para atlet swadaya tersebut. Dengan begitu, akan menambah semangat para atlet untuk gelaran pertandingan selanjutnya.

“Kami memohon perhatiannya untuk Pemerintah Kaltim, khususnya KONI Kaltim. Kami adalah atlet swadaya. Namun, kami sudah memberi emas untuk Kaltim. Kami tidak meminta apa pun, cukup semangat dan dukungan untuk para atlet yang akan mengikuti turnamen,” harap Elsi. 

PenulisKontributor Samarinda, Gusti Nara
EditorJalu Wisnu Wirajati

Komentar