Penyelidikan KPK Resahkan Panitia PON Riau - Kompas.com

Penyelidikan KPK Resahkan Panitia PON Riau

Kompas.com - 10/05/2012, 21:37 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyelidikan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada kasus korupsi pembangunan proyek Pekan Olahraga Nasional (PON) XVIII/2012 di Riau, menimbulkan perasaan was-was di kalangan panitia penyelenggara.

Hal tersebut dikatakan Ketua Umum Panitia Besar PON XVIII yang juga  Gubernur Riau, Rusli Zainal, Kamis (10/5/2012) di Jakarta.

"Penyelidikan dan penggeledahan KPK memang menimbulkan perasaan was-was bagi panitia. Tapi kami harus tetap bekerja, dan PON harus sukses. Kami menghormati upaya KPK," kata Rusli.

Menurut Rusli, saat ini adalah saat yang paling genting, karena PON XVIII akan digelar empat bulan lagi. Penyelidikan dan penggeledahan KPK diharapkan jangan sampai mengendorkan semangat kerja panitia penyelenggara.

Catatan Kompas, menyebutkan, saat ini sudah ada enam orang tersangka kasus suap PON XVIII di Riau. Rusli Zainal pun telah dicegah ke luar negeri terhitung 10 April sampai 10 Oktober 2012. Rusli dicegah ke luar negeri, karena diduga tahu kasus korupsi proyek PON XVIII.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorAgus Mulyadi

    Terkini Lainnya

    Dituding Penyebab Banjir, PGE Membantah dan Mengaku Juga Jadi Korban

    Dituding Penyebab Banjir, PGE Membantah dan Mengaku Juga Jadi Korban

    Regional
    Tak Terima Saudaranya Meninggal di RS, Keluarga di India Blokade Jalan

    Tak Terima Saudaranya Meninggal di RS, Keluarga di India Blokade Jalan

    Internasional
    Anies Baswedan Dilaporkan ke Polisi Terkait Penutupan Jalan Jatibaru

    Anies Baswedan Dilaporkan ke Polisi Terkait Penutupan Jalan Jatibaru

    Megapolitan
    Lagi-lagi, Saksi Bicara soal Pemberian untuk Adik Gamawan Fauzi Terkait Proyek E-KTP

    Lagi-lagi, Saksi Bicara soal Pemberian untuk Adik Gamawan Fauzi Terkait Proyek E-KTP

    Nasional
    Sembunyikan Sabu di Celana Dalam, Pengedar Sabu Akhirnya Ditangkap di Kediri

    Sembunyikan Sabu di Celana Dalam, Pengedar Sabu Akhirnya Ditangkap di Kediri

    Regional
    Perjuangan Petugas 6 Jam Padamkan Kebakaran di Matahari Kudus

    Perjuangan Petugas 6 Jam Padamkan Kebakaran di Matahari Kudus

    Regional
    Musnahkan Barang Tangkapan, Bea dan Cukai Kepri Bakar Ribuan Barang Elektronik dan Sembako

    Musnahkan Barang Tangkapan, Bea dan Cukai Kepri Bakar Ribuan Barang Elektronik dan Sembako

    Regional
    Enam Poin Penting yang Terungkap dari Rekaman Johannes Marliem soal E-KTP

    Enam Poin Penting yang Terungkap dari Rekaman Johannes Marliem soal E-KTP

    Nasional
    Petugas KPK Jaga Rumah Novel 24 Jam Selama Sepekan

    Petugas KPK Jaga Rumah Novel 24 Jam Selama Sepekan

    Megapolitan
    Kembangkan Sektor Hiburan, Arab Saudi Siapkan Dana Rp 875 Triliun

    Kembangkan Sektor Hiburan, Arab Saudi Siapkan Dana Rp 875 Triliun

    Internasional
    'Underpass' Kartini Rampung, Satu Lajur Mulai Dioperasikan

    "Underpass" Kartini Rampung, Satu Lajur Mulai Dioperasikan

    Megapolitan
    Argentina Sita Kokain Senilai Rp 683 Miliar dari Kedubes Rusia

    Argentina Sita Kokain Senilai Rp 683 Miliar dari Kedubes Rusia

    Internasional
    Dipecat via WhatsApp, Dua ABK di NTT Tidak Diberi Pesangon

    Dipecat via WhatsApp, Dua ABK di NTT Tidak Diberi Pesangon

    Regional
    Isu Penyerangan Pemuka Agama Jadi Liar, Adakah yang Menunggangi?

    Isu Penyerangan Pemuka Agama Jadi Liar, Adakah yang Menunggangi?

    Nasional
    Jembatan “Saksi” Agresi Militer Belanda II Itu Akhirnya Runtuh…

    Jembatan “Saksi” Agresi Militer Belanda II Itu Akhirnya Runtuh…

    Regional
    Close Ads X